Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Haris Pertama Luncurkan Buku di HUT Ke-48 KNPI, Narasikan Gerakan Pemuda Lintas Zaman

Kiprah pemuda lintas zaman, dari era pra kebangkitan nasional, era Budi Utomo dibahas dalam buku yang setebal 324 halaman tersebut.

Haris Pertama Luncurkan Buku di HUT Ke-48 KNPI, Narasikan Gerakan Pemuda Lintas Zaman
Istimewa
HUT Ke-48 KNPI bersamaan dengan peluncuran buku Haris Pertama. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Buku berjudul "Haris Pertama, Mendobrak Kebuntuan Gerakan Pemuda Pasca Reformasi" resmi diluncurkan bertepatan dengan peringatan HUT ke-48 KNPI, Selasa 23 Juli 2021. 

Mengingat situasi pandemi dan kebijakan PPKM, seremonial peluncuran dilaksanakan secara terbatas oleh Ketum KNPI Haris Pertama dan jajarannya di Kantor DPP KNPI Jakarta. 

Kiprah pemuda lintas zaman, dari era pra kebangkitan nasional, era Budi Utomo, masa Proklamasi, era berdirinya KNPI, Reformasi 98 hingga perjuangan Haris Pertama dan rekan-rekan Pemuda Indonesia era milenial dibahas dalam buku yang setebal 324 halaman tersebut. 

Buku yang ditulis oleh Liga Alam M tersebut diberi Kata Pengantar oleh Ketua MPR RI Bambang Soesatyo dan berbagai testimoni pemuda dari berbagai latar belakang.

Menurut alumni HMI Merdeka yang juga Ketua Bidang di DPP KNPI tersebut, di satu sisi perjalanan sejarah bangsa merupakan kisah angkatan muda yang menjadi agent of change. 

Tertulis dalam sejarah betapa ide dan kiprah pemuda mewarnai setiap perubahan zaman. 

Tapi pada sisi lainnya kondisi pemuda saat ini dalam sorotan seperti semangat nasionalisme generasi yang memudar, patriotisme yang merapuh dan diikuti bekunya gerakan mahasiswa setelah dua dekade bergulirnya Reformasi 98. 

HUT Ke-48 KNPI bersamaan dengan peluncuran buku Haris Pertama.
HUT Ke-48 KNPI bersamaan dengan peluncuran buku Haris Pertama. (Istimewa)

Arena gerakan dan mimbar kebebasan akademik seringkali sepi narasi dan idealisme.

Menurut dia ada karakter-karakter pemuda nusantara yang hilang di era kini, era yang penuh dengan sifat apatis dan egosentris. 

Karakter muda yang pernah melahirkan nilai, seperti doktrin integrasi cakrawala mandala nusantara 1268 M, Sumpah Palapa 1258 Saka, Sumpah Pemuda 1928 hingga Reformasi 98. 

Halaman
123
Penulis: Hasanudin Aco
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas