Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
TribunNews | PON XX Papua
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

KLB Partai Demokrat

Soal KLB Moeldoko, Politisi Demokrat Ibaratkan Partainya Asyik Berlayar Tiba-tiba Ketemu Bajak Laut

Syarief Hasan mengatakan permasalahan Moeldoko dan KLB-nya lebih cocok disebut gangguan, ketimbang konflik.

Soal KLB Moeldoko, Politisi Demokrat Ibaratkan Partainya Asyik Berlayar Tiba-tiba Ketemu Bajak Laut
Warta Kota/Nur Ichsan
Ketua Umum DPP Partai Demokrat, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) didampingi jajaran pengurus dan pendukung setianya menyampaikan pesan pertamanya usai partai yang dipimpinnya dinyatakan sah oleh pemerintah, di Jakarta, Rabu (31/3/2021). Sebelumnya, pemerintah melalui Kemenkumham telah menolak Partai Demokrat versi KLB dan memutuskan DPP Partai Demokrat pimpinan AHY adalah partai yang sah. Warta Kota/Nur Ichsan 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -  Anggota Majelis Tinggi Partai Demokrat, Syarief Hasan mengatakan permasalahan Moeldoko dan KLB-nya lebih cocok disebut gangguan, ketimbang konflik.

Pasalnya menurut Syarief, sebutan konflik lebih pas jika permasalahannya berasal dari internal partai.

Sedangkan Moeldoko dan KLB-nya berasal dari luar tubuh partai Demokrat.

"Ada beda antara konflik dengan gangguan. Kami lihat ini bukan konflik, karena kalau konflik itu internal. Tapi ini adalah gangguan," kata Syarief dalam diskusi daring Polemik Trijaya, Sabtu (14/8/2021).

Baca juga: Elektabilitas AHY, Erick Tohir dan Zulhas Mulai Menyodok Masuk 10 Besar Pilpres 2024

Bahkan Wakil Ketua MPR RI Fraksi Partai Demokrat ini mengibaratkan gangguan yang dilakukan Moeldoko sebagai bajak laut yang mencoba merampas kapal milik Demokrat.

"Ibaratnya kapal kami sedang berlayar tiba - tiba ada bajak laut datang. Jadi berbeda," ujar dia.

Namun lebih lanjut, Syarief berterima kasih kepada pemerintah termasuk Presiden Joko Widodo karena telah menjaga dengan baik iklim politik di Indonesia.

Ia berharap suasana iklim politik yang kondusif terus terjaga hingga Pemilu 2024.

"Kami berterima kasih kepada pemerintah, saya juga sudah berterima kasih kemarin kepada Presiden bahwa Presiden bisa menjaga iklim politik. Ini kita harapkan bisa berlangsung sampai tahun 2024," pungkas dia.

Penulis: Danang Triatmojo
Editor: Hasanudin Aco
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas