Tribun

Wakil Ketua KPK Hanya Dipotong Gaji Usai Langgar Kode Etik, Febri Diansyah Heran: Ada Pilihan Mundur

Wakil Ketua KPK Lili Pantauli Siregar hanya disanksi potong gaji setelah langgar kode etik, Febri Diansyah beri komentar.

Penulis: Inza Maliana
Editor: Miftah
Wakil Ketua KPK Hanya Dipotong Gaji Usai Langgar Kode Etik, Febri Diansyah Heran: Ada Pilihan Mundur
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Wakil Ketua KPK Lili Pintauli Siregar (kiri) menyampaikan keterangan pers di gedung KPK, Jakarta, Rabu (18/8/2021). Konferensi pers tersebut membahas Capaian Kinerja KPK Semester I/2021 bidang Pencegahan, Monitoring dan Strategi Nasional Pencegahan Korupsi (STRANAS PK). TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN 

TRIBUNNEWS.COM - Mantan Juru Bicara Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Febri Diansyah ikut menyoroti terkait sanksi yang dikenakan terhadap Wakil Ketua KPK Lili Pantauli Siregar.

Diketahui, Lili Pantauli dinyatakan terbukti melanggar kode etik oleh Dewan Pengawas KPK pada Senin (30/8/2021).

Hal itu lantaran Lili terlibat dalam dugaan suap penanganan perkara korupsi di Pemerintah Kota Tanjungbalai, Sumatera Utara yang menyeret Wali Kota nonaktif Tanjungbalai, Syahrial.

Baca juga: MAKI Minta Lili Pintauli Mundur dari KPK karena Terbukti Langgar Etik

Dewas KPK mengungkapkan, Lili menghubungi dan menginformasikan perkembangan penanganan kasus Syahrial, yang telah ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus dugaan suap penerimaan hadiah di pemerintah Kota Tanjungbalai.

Kemudian, Febri Diansyah pun menyoroti sanksi yang dijatuhkan Dewas KPK kepada Lili Pintauli.

Melalui akun Twitter-nya, @febridiansyah, Febri menyebut dua pelanggaran kode etik yang dilakukan Lili Pintauli.

Pertama, menyalahgunakan pengaruh untuk kepentingan pribadi.

Dan kedua, Lili Pintauli berhubungan langsung dengan pihak yang perkaranya tengah ditangani oleh KPK.

"Pimpinan KPK terbukti melanggar Etik:

1. Menyalahgunakan pengaruh utk kepentingan pribadi;

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas