Tribun

Wacana Presiden 3 Periode

Sekjen PBB: Jokowi Tolak Wacana Presiden 3 Periode dan Amandemen Terbatas

Sekjen PBB, Afriansyah Ferry Noor, menyebut Jokowi membantah adanya wacana keinginan untuk memperpanjang masa jabatannya menjadi Presiden Indonesia.

Penulis: Galuh Widya Wardani
Editor: Pravitri Retno Widyastuti
Sekjen PBB: Jokowi Tolak Wacana Presiden 3 Periode dan Amandemen Terbatas
Youtube Sekretariat Presiden
Presiden Joko Widodo (Jokowi) dalam acara Sarasehan Bersama 100 Ekonom Indonesia, di kanal YouTube Sekretariat Presiden, Kamis (26/8/2021). 

TRIBUNNEWS.COM - Sekretaris Jenderal (Sekjen) Partai Bulan Bintang (PBB), Afriansyah Ferry Noor, menyebut Presiden Joko Widodo (Jokowi) menolak adanya wacana keinginan untuk memperpanjang masa jabatannya menjadi orang nomor satu di Indonesia.

Ferry Noor mengatakan, Jokowi dalam pidatonya mempertanyakan bagaimana cara dia untuk dapat memperpanjang masa jabatan hingga tiga periode.

Sementara, menurut Jokowi, dirinya bukanlah ketua umum partai politik (parpol) dan saat ini parpol telah miliki masing-masing kader pilihannya untuk maju dalam Pilpres 2024 mendatang.

Jika dirinya memperpanjang masa jabatan, Jokowi dapat kena marah banyak pihak.

Hal tersebut disampaikan Ferry Noor kepada Tribunnews, Kamis (2/9/2021).

Baca juga: PBB Sebut Jokowi Tolak Amandemen UUD 1945 dan Jabatan Presiden 3 Periode

Baca juga: Soal Amandemen UUD, Guru Besar UIN Jakarta: Berkaca UU KPK, Bisa Saja Rakyat Dikibuli Lagi

"Presiden bilang, 'Bagaimana saya bisa dan mau tiga periode, saya kan bukan ketum parpol. Apalagi sekarang parpol-parpol sudah memiliki tokoh dan kader yang sudah pasang baliho besar-besar. Bisa kena marah saya'" kata Ferry Noor mengulang ucapan Jokowi.

Kata Ferry, Jokowi menyebut sejumlah orang yang telah terpilih menjadi kader-kader parpol.

Seperti di antaranya, Puan Maharani dari Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP).

Juga, Airlangga Hartarto dari Golkar, Muhaimin Iskandar dari PKB, dan Giring Ganesha Djumaryo alias Giring dari PSI.

"Iya, ada PDIP Mbak Puan, ada Golkar Pak Airlangga, ada PKB Pak Muhaimin, dan ada Mas Giring dari PSI," kata Ferry menirukan Jokowi.

Baca juga: Wakil Ketua MPR RI: Amandemen UUD 1945 Perlu Melibatkan Seluruh Elemen Bangsa

Halaman
1234
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas