Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Seni Budaya

Para Penulis Gelar Festival untuk Bantu Teman Terdampak Pandemi

Dimotori para penulis seperti Eka Kurniawan dan Aan Mansyur, para penulis menggelar Festival Bantu Teman pada 14 sampai 18 September.

Para Penulis Gelar Festival untuk Bantu Teman Terdampak Pandemi
Evi Sri Rejeki
Poster Festival Bantu Teman yang akan diselenggarakan 14 - 18 September. Terbuka untuk umum

TRIBUNNEWS, BANDUNG - Festival Bantu Teman adalah festival ekosistem perbukuan yang lahir dari aksi #TemanBantuTeman. Aksi tersebut muncul pada awal Agustus 2021, saat sejumlah pekerja buku di Indonesia menggalang donasi untuk meringankan beban rekan-rekan seprofesi yang terdampak pandemi.

“Sebelum pandemi, kami percaya ada banyak permasalahan yang dihadapi oleh para pekerja buku atau pekerja teks, misalnya gaji atau bayaran yang relatif kecil, kontrak kerja dan tunjangan yang sering kali tidak ada, hingga pembayaran royalti yang tak tentu,” ujar M Aan Mansyur, salah seorang inisiator #TemanBantuTeman.

Pada bulan Juli, saat angka pasien Covid-19 di Indonesia meninggi, pemilik Jual Buku Sastra (JBS) Indrian Koto dan Mutia Sukma mulai menghubungi beberapa nama setelah tahu bahwa ada sejumlah teman yang harus menjalani isolasi mandiri. Tujuannya, menggalang dan mendistribusikan donasi.

“Itu semacam ungkapan cinta bagi teman-teman yang terdampak pandemi,” sambung Aan.

Beranjak dari situasi tersebut, lahirlah aksi #TemanBantuTeman. Selanjutnya, aksi ini tidak hanya menggalang dana buat teman-teman di lingkaran Aan, Indrian, Sukma, dkk (yang notabene para penulis), tapi juga buat para pekerja buku dan pekerja teks secara umum, mencakup para editor, penerjemah, illustrator, layouter, reseller dan pedagang buku, hingga jurnalis.

Saban hari, akun @bantutemanteman menerima puluhan formulir pengajuan bantuan. Para pengisi formulir diminta untuk menjelaskan mengapa mereka (atau orang-orang yang mereka rekomendasikan) perlu dibantu--hal yang jelas-jelas membutuhkan keberanian. Dalam situasi itulah kesadaran bahwa ekosistem perbukuan di Indonesia belum berpihak kepada orang-orang di dalamnya kian menguat, dan gagasan untuk menggelar  Festival Bantu Teman pun mencuat.

“Tujuan jangka pendeknya memang untuk memperluas aksi #TemanBantuTeman. Kas kami kembang kempis sementara formulir pengajuan terus bertambah setiap hari. Namun lebih dari itu, kami juga ingin menggelar diskusi yang lebih intens demi mencari solusi atas kondisi ekosistem perbukuan saat ini,” papar Aan.

Untuk diketahui, seluruh panitia dan pengisi acara yang terlibat dalam festival ini tidak dibayar dan tidak mengambil keuntungan sepeser pun. Semuanya bergerak karena solidaritas dan atas dasar #TemanBantuTeman.

“Tidak ada alasan untuk tidak membantu teman. Setelah memutuskan untuk full menjadi penulis dan pemusik, kemudian pandemi datang, saya masih bertahan ya karena bantuan teman-teman,” kata Reda Gaudiamo, salah satu pengisi acara Festival Bantu Teman.

Eka Kurniawan menambahkan, omong-omong soal teman bantu teman, bahkan sebelum pandemi para pekerja buku sudah terbiasa silih bantu.

Halaman
1234
Editor: cecep burdansyah
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas