Tribun

Mayoritas Publik Sepakat Negara & Pemerintah Harus Dijalankan Berdasar Pancasila Bukan Hanya 1 Agama

Lembaga Survei Saiful Mujani Research dan Consulting (SMRC) kembali menyampaikan hasil survei terbaru yang dilakukan pihaknya.

Penulis: Rizki Sandi Saputra
Editor: Malvyandie Haryadi
Mayoritas Publik Sepakat Negara & Pemerintah Harus Dijalankan Berdasar Pancasila Bukan Hanya 1 Agama
Tribunnews.com/Rizki Sandi Saputra
Hasil Survei yang dilakukan Lembaga Survei Saiful Mujani Research dan Consulting (SMRC) yang disampaikan secara daring, Jumat (1/10/2021). [Rizki Sandi Saputra] 

Laporan Reporter Tribunnews.com, Rizki Sandi Saputra

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Lembaga Survei Saiful Mujani Research dan Consulting (SMRC) kembali menyampaikan hasil survei terbaru yang dilakukan pihaknya.

Kali ini terkait dengan sikap publik pada Pancasila dan ancaman komunis. 

Dalam penyampaian tersebut, hasilnya mayoritas responden atau publik memiliki pandangan kalau negara dan pemerintahan Indonesia harus berjalan berdasarkan prinsip-prinsip Pancasila dan UUD 1945 dibanding dengan menurut agama Islam.

Manager Program SMRC Saidiman Ahmad menyampaikan, jika dipersentasekan total responden yang berpandangan demikian mencapai 77 persen.

"Mayoritas warga, 77 persen, lebih mendukung negara dan pemerintahan dijalankan sesuai dengan prinsip-prinsip Pancasila dan UUD, dibanding dengan hanya menurut ajaran agama Islam," kata Saidiman saat menyampaikan hasil surveinya secara daring, Jumat (1/10/2021).

Sementara pada hasil lainnya, yang menyatakan negara dan pemerintah harus dijalankan berdasarkan ajaran agama Islam kata Saidiman mencapai 16 persen.

Baca juga: Survei SMRC: 82 Persen Publik Berpandangan Pancasila Tidak Boleh Diubah dengan Alasan Apapun

Dengan begitu kata dia, dominan publik setuju pada pandangan bahwa negara dan pemerintahan tidak boleh dijalankan hanya menurut satu ajaran agama saja.

Melainkan, menurut kesamaan di antara berbagai agama sebagaimana tercermin dalam Pancasila dan Undang-Undang Dasar (UUD). 

"Yang setuju negara dan pemerintahan dijalankan hanya menurut ajaran agama Islam 16 persen. Sementara ada 7 persen tidak tahu atau tidak menjawab," bebernya.

Halaman
12
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas