Tribun

Virus Corona

Bio Farma Sebut Harga Tes PCR Masih Bisa Turun Lagi di Bawah Tarif Saat Ini Rp 250 Ribu

Honesti mengklaim, tes PCR dengan BioSaliva dapat dilakukan dengan lebih mudah dan nyaman bagi pengguna.

Editor: Hasanudin Aco
Bio Farma Sebut Harga Tes PCR Masih Bisa Turun Lagi di Bawah Tarif Saat Ini Rp 250 Ribu
TRIBUNNEWS/HERUDIN
Petugas medis melakukan swab kepada warga secara drive thru di Altomed, Kelapa Gading, Jakarta Utara, Senin (9/8/2021). Di masa PPKM level 4 ini banyak warga yang melakukan swab PCR atau antigen karena menjadi persyaratan dalam bepergian. TRIBUNNEWS/HERUDIN 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Biaya tes PCR berpotensi turun lagi dari harga sekarang yakni Rp 250.000 untuk sekali tes di wilayah Jawa-Bali.

Prediksi tersebut disampaikan oleh Direktur Utama PT Bio Farma (Persero) Honesti Basyir saat hadir dalam rapat dengar pendapat (RDP) dengan Komisi VI DPR RI, Selasa (9/11/2021).

"Kami berkeyakinan masih mempunyai ruang untuk bisa menurunkan harga (tes PCR) ini," ungkap Honesti, dikutip dari Kompas.com.

Namun, lanjut Honesti, pihaknya masih belum bisa memastikan seberapa besar potensi penurunan harga tes PCR ke depannya karena masih diperlukan perhitungan yang mendetail.

"Tapi, soal turunnya berapa persen, kami masih butuh exercise, karena (wacana penurunan biaya tes PCR) ini menyangkut kapasitas produksi kami," jelas Honesti.

Baca juga: Politisi PDIP Pertanyakan Bio Farma Tak Terjun ke Bisnis PCR: Apa Dicegah Pak Menteri?

Lebih lanjut, menurut Honesti, saat ini pihak Bio Farma pun tengah berupaya untuk mematok harga tes PCR yang lebih murah, salah satunya dengan menggunakan BioSaliva.

BioSaliva sendiri merupakan alat tes Covid-19 produksi Bio Farma yang menerapkan metode kumur yang kemudian dimasukkan ke wadah.

Honesti mengklaim, tes PCR dengan BioSaliva dapat dilakukan dengan lebih mudah dan nyaman bagi pengguna.

Selain itu, tenaga kesehatan (nakes) juga tak perlu menggunakan alat pelindung diri (APD) dalam tes PCR dengan BioSaliva, sebab sampel tidak diambil oleh mereka.

Dengan demikian, harga tes PCR bisa ditekan menjadi semakin terjangkau karena penggunaan APD berkurang di saat jumlah sampel dapat ditingkatkan lewat tes terhadap banyak orang sekaligus.

Halaman
1234
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas