Tribun

Penembakan di Bintaro

Polisi Akan Cek Kebenaran Status Wartawan Korban Penembakan di Exit Tol Bintaro

Dua korban berinisial PP dan MA itu disebut tengah melakukan peliputan investigasi terhadap seorang yang dikiranya pejabat di lingkungan DPRD DKI.

Penulis: Fandi Permana
Editor: Malvyandie Haryadi
Polisi Akan Cek Kebenaran Status Wartawan Korban Penembakan di Exit Tol Bintaro
Warta Kota/Desy Selviany
Konferensi pers penembakan di pintu keluar tol Pondok Pinang, Bintaro, Jakarta Selatan digelar di Mapolda Metro Jaya, Semanggi, Jakarta Selatan, Selasa (30/11/2021) 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Fandi Permana

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Korban penembakan Ipda OS dalam peristiwa yang terjadi di Exit Tol Bintaro, Jakarta Selatan, pada 26 November 2021 lalu diketahui berprofesi sebagai wartawan.

Dua korban berinisial PP dan MA itu disebut tengah melakukan peliputan investigasi terhadap seorang yang dikiranya pejabat di lingkungan DPRD Provinsi DKI Jakarta.

Untuk mengusut kebenaran profesi itu, Polisi berencana akan berkoordinasi dengan Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) untuk mengecek keabsahan keanggotaan PP dan MA.

"Mereka menyebut diri mereka sebagai wartawan, nanti kita akan berkoordinasi dengan PWI terkait dengan keabsahan keanggotaan mereka," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Endra Zulpan di Polda Metro Jaya, Jakarta, Selasa (7/12/2021).

Dua korban itu diketahui menguntit seorang pria berinisial O dengan menggunakan mobil Ayla dari sebuah hotel di Kawasan Sentul, Jawa Barat.

Setelah ditelusuri mobil itu berisikan empat penumpang yang mengaku tengah melakukan peliputan investigasi.

Zulpan menjelaskan O dibuntuti lantaran dikira sebagai pejabat di lingkungan Pemprov DKI Jakarta. Hal itu diketahui, O menggunakan mobil dengan pelat dinas 'RFJ', yang disangka empat orang yang mengaku wartawan itu sebagai kendaraan dinas pejabat pemerintah.

"Jadi mereka yang membuntuti ini melihat mobil pelat RFJ yang dikira dikendarai pejabat pemda. Kemudian mobil itu sempat menurunkan seorang wanita dari hotel di Sentul. Berangkat dari pengamatan itu mereka melakukan investigasi dengan terus membuntuti O," jelas Zulpan.

Baca juga: Update Kasus Penembakan di Exit Tol Bintaro, Ipda OS Lepaskan 3 Kali Tembakan Saat Kejadian

Kemudian pria berinisial O kemudian menghubungi Ipda OS setelah merasa terancam akibat dibuntuti di Sentul.

Halaman
12
Ikuti kami di
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas