Tribun

Hari Lahir Pancasila

Ketua Majelis Syura PKS: Pancasila Perintahkan untuk Berkolaborasi Dalam Membangun Bangsa

Salim Segaf Aljufri menyampaikan pesan penting Momemtum Hari Pancasila 1 Juni 2022 yaitu keharusan seluruh elemen

Editor: Wahyu Aji
zoom-in Ketua Majelis Syura PKS: Pancasila Perintahkan untuk Berkolaborasi Dalam Membangun Bangsa
Istimewa
Ketua Majelis Syuro PKS Salim Segaf Al-Jufri bersama Ketua Fraksi PKS DPR RI Jazuli Juwaini. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ketua Majelis Syura PKS Dr. Salim Segaf Aljufri menyampaikan pesan penting Momemtum Hari Pancasila 1 Juni 2022 yaitu keharusan seluruh elemen bangsa bersinergi dan berkolaborasi untuk Indonesia, bukan melakakuan segregasi dan polarisasi.

"Pancasila kita sepakati sebagai titik temu kebangsaan. Ia menyatukan bangsa ini dari perpecahan. Maka Pancasila kita pahami sebagai ideologi pemersatu. Dus semua sikap dan perbuatan yang mensegregasi sehingga terjadi polarisasi, disharmoni, dan disintegrasi di tengah masyarakat jelas bertentangan dengan Pancasila," kata Salim dalam keterangan yang diterima, Rabu (1/6/2022).

Menteri Sosial RI 2009-2014 ini menegaskan Indonesia ini negara besar dalam segenap aspek dan potensinya.

Sayang potensi besar itu belum aktual meski pemerintahan silih berganti. Kita belum beranjak dari negara berkembang menjadi negara maju dan masih terjebak dalam perangkap "middle income trap". 

"Kita juga masih menghadapi banyak masalah yang harus diselasaikan; kemiskinan, pengangguran, ketimpangan ekonomi, pemerataan pembangunan, keadilan sosial dan hukum dan lain sebagainya," kata Salim.

Dalam kondisi demikian, Pancasila harus dipedomani sebagai pemersatu yang menggerakkan seluruh komponen bangsa untuk bersatu, bersinergi, dan berkolaborasi dalam melayani dan memajukan Indonesia. "Indonesia terlalu besar untuk dikelola sendirian. Kita butuh semangat kebersaman dan kolaborasi agar Indonesia cepat maju," ungkapnya.

Sebagai bagian dari bangsa yang majemuk dengan kesenjangan atau disparitas sosial ekonomi yang masih cukup tinggi,dirinya berpesan, agar kita semua khususnya para pemimpin republik pandai-pandai mengolah rasa kebangsaan, rasa memiliki, rasa kebersamaan, dan rasa persatuan dan kesatuan diantara sesama anak bangsa. 

"Itu semua bisa terwujud jika kita semua punya komitmen untuk mewujudkan keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia," kata Salim. 

Lebih lanjut Salim mengajak kita semua untuk mensyukuri anugerah ke-bhineka-an Indonesia.

Baca juga: Keistimewaan Ende hingga Jadi Sejarah Baru Peringatan Harlah Pancasila 1 Juni

Menurutnya, bukan perbedaan-nya yang menjadi fokus kita tapi persatuan kita untuk mengokohkan ke-Indonesia-an. Bukan perbedaan yang terus kita bicarakan apalagi kita pertentangkan, tapi pemerataan pembangun dan keadilan bagi seluruh rakyat Indonesia. 

"Pancasila memerintahkan kita untuk menghidupkan semangat kebersamaan atau kolaborasi, semangat empati dan kepedulian, serta semangat solidaritas sosial dalam tubuh bangsa ini, insya Allah rasa kebangsaan kita akan semakin kuat sekaligus menjadi modal dasar pembangunan yang berkeadilan," ujar Salim.

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas