Tribun

GP Ansor: Legacy Jokowi Tegas Memberantas Radikalisme dan Terorisme

GP Ansor menyoroti legacy Jokowi yang tegas dalam memberantas radikalisme dan terorisme di tanah air.

Editor: Hasanudin Aco
zoom-in GP Ansor: Legacy Jokowi Tegas Memberantas Radikalisme dan Terorisme
Ist
Diskusi bertema 'Pemuda Bertanya: Apa Legacy Jokowi?' yang diadakan di Jakarta, Kamis (21/7/2022). Dalam diskusi itu, GP Ansor menyoroti legacy Jokowi yang tegas dalam memberantas radikalisme dan terorisme di tanah air. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -  Dalam beberapa hari terakhir muncul wacana menjadikan Presiden Joko Widodo (Jokowi) sebagai Bapak Pemuda Indonesia.

Alasannya, Presiden Jokowi memberikan banyak kesempatan kepada generasi muda, khususnya berani mengangkat dan memberikan tanggung jawab sebagai menteri ataupun Staf Khusus Presiden kepada anak muda.

"Beliau pemimpin yang sederhana, simpel, dan berani ambil resiko. Diantaranya pemindahan ibu kota negara, pendirian BPIP, langkah tegas memberantas terorisme dan radikalisme, transformasi digital, dan pembangunan infrastruktur seperti jalan, jembatan, bandara, dan pelabuhan,” kata Addin.

Demikian diutarakan Addin Jauharudin, Bendahara Umum PP GP Ansor, dalam diskusi bertema 'Pemuda Bertanya: Apa Legacy Jokowi?'  di Jakarta, Kamis (21/7/2022).

Baca juga: Khilafatul Muslimin Miliki Lembaga Pendidikan, KemenPPPA: Radikalisme Menyusup ke Sekolah

Menurut dia  hal itu dilakukan Jokowi di tengah goncangan besar tata dunia baik melalui perang global maupun transformasi teknologi, yang berdampak pada semua tatanan yang ada.

Addin juga menjelaskan rencana tindak lanjut dari pertemuan pemuda lintas agama.

Kegiatan diskusi publik merupakan rangkaian dari kegiatan besar forum lintas agama, yang akan diselenggarakan di berbagai daerah dengan tujuan memperkuat moderasi beragama, menjaga persatuan, dan membangun kolaborasi pengembangan sumberdaya manusia lintas agama.

"Dalam hal ini, peran anak-anak muda lintas agama tentu sangat penting dalam menjaga persatuan atas keragaman dan kebhinekaan,” katanya.

Ketua Umum PP Pemuda Muhammadiyah Sunanto menambahkan penyematan tersebut sama halnya dengan sejumlah mantan presiden yang lainnya.

"Saya berharap Pak Jokowi kita sematkan seperti Presiden Soekarno dengan Bapak Proklamator, Soeharto disematkan sebagai Bapak Pembangunan, Habibie disematkan sebagai Bapak Teknologi. Saya harap Pak Jokowi menegasikan diri sebagai legacy yang berkepanjangan adalah sebagai Bapak Pemuda Indonesia," ujarnya.

Pria yang akrab disapa Cak Nanto ini menyampaikan kepemimpinan Jokowi menjadi inspirasi untuk semua anak muda Indonesia. Jokowi berani dalam mengambil keputusan dan dapat merangkul lawan politiknya.

Pilpres 2019 lalu, menurut Cak Nanto, terlihat begitu menguji adrenalin, namun Jokowi mampu membawa suasana damai dan nyaman.

Bahkan ia merangkul Prabowo dan Sandiaga Uno menjadi kabinet dalam pemerintahannnya.

Jokowi tidak menganggap itu sebagai lawan, tetapi menjadikannya sebagai rekan kerja untuk membangun Indonesia.

Wiki Terkait

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas