Tribun

Korban Kecewa Polisi Hentikan Dugaan Kasus Penipuan Jam Tangan Mewah Seharga Rp 77 Miliar

Padahal dua jam tangan tersebut telah tersedia dan dapat diambil di butik Richard Mille di Singapura.

Penulis: Igman Ibrahim
Editor: Hasanudin Aco
zoom-in Korban Kecewa Polisi Hentikan Dugaan Kasus Penipuan Jam Tangan Mewah Seharga Rp 77 Miliar
Ist
Arloji mewah Richard Mille RM 11 Asia Boutique. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Igman Ibrahim

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Korban dugaan kasus penipuan jam tangan Richard Mille kecewa karena penyelidikan laporan yang didaftarkannya dihentikan Bareskrim Polri. Kasus tersebut disebut mendadak dihentikan Bareskrim Polri tanpa alasan.

Tony Sutrisno yang juga korban dugaan penipuan Richard Mille Jakarta menyayangkan sikap pihak kepolisian yang telah menghentikan penyelidikan kasus tersebut.

Padahal korban telah merugi hingga total Rp77 Miliar.

"Kami menduga pemberhentian kasus arloji Richard Mille Jakarta ini disebabkan ada permainan yang dilakukan oleh oknum-oknum yang tidak bertanggungjawab," kata Kuasa Hukum Korban, Heru Waskito, dalam siaran persnya, Jumat (23/9/2022).

Baca juga: Penjelasan Richard Mille Asia Terkait Tudingan Penipuan Jam Tangan Mewah

Heru mencurigai adanya oknum perwira Polri yang sengaja yang mencoba menutup kasus penipuan tersebut.

Dia meminta Propam Polri menyelidiki dugaan tersebut.

"Kami meminta agar Propam Polri segera menyelidiki apakah benar adanya  oknum yang diduga bermain pada kasus ini. Khususnya, Kabareskrim Komjen Pol. Agus Andrianto dan Dirtipidum Bareskrim Polri Brigjen Andi Rian Djajadi," jelasnya.

Sebagai informasi, laporan dugaan penipuan itu teregister dengan nomor STTL/265/VIL2021/BARESKRIM tertanggal 26 Juni 2021 dengan dugaan tindak penipuan dan penggelapan. 

Penghentian penyelidikan terhadap dugaan penipuan dan penggelapan oleh Richard Mille Jakarta tersebut dikeluarkan oleh Dirtipideksus Polri Brigjen Whisnu Hermawan pada 27 Mei 2022.

Halaman
12
Ikuti kami di
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas