Tribun

Gempa Berpusat di Cianjur

Cerita Aisyah Terjebak Reruntuhan Rumah Selama 1,5 Jam Saat Gempa Cianjur: Cuma Bisa Zikir

Awalnya, Aisyah mengaku tengah mencuci beras di kamar mandi yang nantinya akan dimasak untuk makan keluarganya.

Penulis: Abdi Ryanda Shakti
Editor: Malvyandie Haryadi
zoom-in Cerita Aisyah Terjebak Reruntuhan Rumah Selama 1,5 Jam Saat Gempa Cianjur: Cuma Bisa Zikir
Tribunnews.com/Abdi Ryanda Shakti
Aisyah (43), warga Desa Ciherang, Kecamatan Pacet, Cianjur, Jawa Barat menangis ketika menceritakan detik-detik dirinya terjebak direruntuhan rumahnya saat gempa Cianjur melanda, Senin (28/11/2022). 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Abdi Ryanda Shakti

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Aisyah (43), warga Desa Ciheurang, Kecamatan Pacet, Cianjur, Jawa Barat menceritakan dirinya sempat terjabak di bawah reruntuhan rumahnya saat gempa berkekuatan 5,6 SR mengguncang.

Aisyah mengaku selama 1,5 jam dia berusaha bertahan hidup bersama anak-anaknya.

"Saya tuh ketimbun sama anak, tapi pisah. Saya di dapur kalau anak di teras sendirian. Ada kali 1,5 jam, itu beberapa menit lagi nggak tau, mungkin nggak ke tolong," kata Aisyah saat ditemui di tenda pengungsian, Senin (28/11/2022).

Awalnya, Aisyah mengaku tengah mencuci beras di kamar mandi yang nantinya akan dimasak untuk makan keluarganya

Namun, saat itu guncangan yang lumayan besar membuat rumahnya tak kuat berdiri kokoh dan runtuh seketika.

"Iya susah napas, kan ketimbun balokan gitu ininya, langsung goyang terus langsung itu mau keluar ga bisa langsung kejebak gitu," tuturnya.

Aisyah menyebut awalnya suara teriakan minta tolongnya tidak didengar oleh siapapun saat itu. Bahkan, suara kakaknya yang mencari dirinya juga tidak tidak ia dengar.

"Udah minta tolong tapi enggak ada yang dengar. Ada yang ngambil itu ya, kakak saya manggil-manggil 'Ai kamu dimana, kamu dimana?' saya enggak denger gitu. Iya teriak enggak denger," ucapnya.

Saat itu, anaknya yang baru berusia satu tahun pun hanya terdiam. Dalam benaknya, Aisyah mengira sang anak sudah kembali ke pangkuan sang ilahi.

Beruntung ada mesin cuci yang menjadi penghalang sehingga reruntuhan bangunan tidak langsung mengenai dirinya.

Baca juga: Gempa Cianjur Kandaskan Keinginan Irma Nurhayati dan Firman Menjadi Pasangan Suami Istri

"Saya zikir aja, banyak istigfar, selalu istigfar. Namanya Allah masih sayang sama kita gitu," ungkapnya.

Setelah 1,5 jam lamanya, akhirnya dia mendengar suara kakaknya yang mencari keberadaannya dan akhirnya terselamatkan.

"Jadi waktu itu kakak saya bolak balik, kata saya teh 'kakak tolong kakak tolong, kamu dimana? Saya di sini, di dapur, saya bilang saya sebelah kanan deket kamar mandi," bebernya.

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas