Tribun

Bom di Bandung

Disebut Kecolongan Aksi Bom Bunuh Diri di Polsek Astana Anyar Bandung, BNPT Bantah

Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) membantah jika aksi bom bunuh diri di Polsek Astana Anyar, Bandung, Jawa Barat kecolongan.

Penulis: Abdi Ryanda Shakti
Editor: Johnson Simanjuntak
zoom-in Disebut Kecolongan Aksi Bom Bunuh Diri di Polsek Astana Anyar Bandung, BNPT Bantah
TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN
Petugas kepolisian melakukan penutupan ruas jalan dan pengamanan sekitar lokasi ledakan diduga bom bunuh diri di Mapolsek Astana Anyar, Jalan Astana Anyar, Kota Bandung, Jawa Barat, Rabu (7/12/2022). Peristiwa ledakan bom yang terjadi di Mapolsek Astana Anyar sekitar pukul 08.20 WIB tersebut mengakibatkan dua orang meninggal dunia dan tujuh orang luka-luka. Korban meninggal dunia yakni seorang pelaku pembawa bom dan seorang petugas Mapolsek Astana Anyar, sedangkan korban luka-luka adalah enam petugas mapolsek dan seorang warga. (TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN) 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) membantah jika aksi bom bunuh diri di Polsek Astana Anyar, Bandung, Jawa Barat kecolongan.

Kepala BNPT, Komjen Boy Rafli Amar mengatakan diksi kecolongan dirasa kurang pas dalam insiden ini.

"Istilah kecolongan itu tidak pas ya, jadi kalau peristiwa seperti itu bukan kecolongan," kata Boy kepada wartawan, Rabu (7/12/2022).

Menurut Boy, diksi kecolongan lebih tepat dipakai untuk peristiwa pencurian.

Sesuatu hal yang mengambil barang milik orang lain baru bisa dibilang kecolongan.

"Kalau peristiwa kecolongan itu mengambil barang milik orang lain sebagian atau seluruhnya tanpa ijin ya. Itu artinya nyolong," tuturnya.

Untuk insiden yang terjadi di Bandung, kata Boy, merupakan bentuk kejahatan yang mencari kesempatan.

Meski begitu, Boy tetap mengimbau kepada seluruh masyarakat untuk tetap waspada agar tidak ada lagi peristiwa serupa terjadi. 

"Jadi dia cari celah-celah kapan, jamnya, jadi dia bisa jadi ketika semua kita sedang tertidur, kita tidak ada ditempat, kita tidak ada ditempat. Tapi dilihat ada simbol-simbol yang layak untuk diserang, dilakukan itu," jelasnya.

DPR Kritik BNPT Kecolongan

Anggota Komisi III DPR RI Fraksi Partai Demokrat Santoso mengkritik program deradikalisasi yang dijalankan Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT).

Hal itu disampaikan sekaligus merespons peristiwa bom bunuh diri di Polsek Astana Anyar, Bandung, Jawa Barat.

Santoso menyebut, program deradikalisasi jangan hanya sekadar berorientasi pada anggaran.

"Program diradikalisasi yang dilakukan oleh BNPT jangan hanya berorientasi pada penyerapan anggaran," kata Santoso kepada wartawan, Rabu (7/12/20222).

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas