Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Calon Presiden 2014

Dibandingkan SBY, Jokowi Dinilai Lebih Prioritaskan Palestina

"Dengan dibukanya kedutaan di Ramallah, apabila pemerintah hendak melakukan diplomasi, akan diakui, karena ada kantor perwakilan di sana," ujar Alwi.

Dibandingkan SBY, Jokowi  Dinilai Lebih Prioritaskan Palestina
Tribunnews/Herudin
Calon presiden nomor urut 2, Joko Widodo atau Jokowi menjawab pertanyaan wartawan usai memenuhi undangan KPK, di Kantor KPK, Jakarta Selatan, Kamis (26/6/2014). Kedatangan Jokowi ini untuk melakukan klarifikasi harta kekayaannya sebagai syarat pencalonan presiden. TRIBUNNEWS/HERUDIN 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Taufik Ismail

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -  Mantan Menteri Luar Negeri era Abdurahman Wahid (Gusdur), Alwi Shihab, mengatakan terdapat perbedaan terkait isu Palestina antara Joko Widodo dan pemerintahan sebelumnya.

Lanjut Alwi, hal tersebut terlihat dari visi misi Capres serta pemaparan Jokowi dalam debat putaran tiga beberapa hari yang lalu. Jokowi menempatkan isu Palestina sebagai prioritas utama.

"Bukan berarti SBY tidak peduli namun ada yang kurang. Saya mengakui bahwa pemerintahan yang lalu lalu tidak menunjukan prioritas utama, prioritas iya namun tidak utama untuk berpartisipasi aktif di  Palestina," ujar Alwi di Apartement Executive Menteng, Jakarta, Jumat (27/6/2014).

Alwi Sihab  mengatakan dirinya tidak  menihilkan  upaya  yang telah dilakukan  pemerintah sebelumnya. Namun lanjut Alwi yang dilakukan pemerintahan sebelumnya belum diartikulasikan lebih mendalam.

Mantan Menkokesra era Susilo Bambang Yudhoyono ini mengatakan rencana Jokowi untuk membuka kedutaan besar di Ramallah merupakan hal baru dan menjadi nilai lebih.

"Indonesia sebagai muslim terbesar disini perlu menunjukan sikap yang konkrit bukan  wacana. Hal yang konkrit dari Jokowi yaitu membuka kedutaan di Ramallah," ujar Alwi.

Alwi mengatakan dengan membukanya kedutaan di Ramallah maka upaya Indonesia berperan aktif dalam mendukung kemerdekaan Palestian dan perdamaian di Timur Tengah lebih mudah.

"Dengan dibukanya kedutaan di Ramallah, apabila pemerintah hendak melakukan diplomasi, akan diakui, karena ada kantor perwakilan di sana," ujar Alwi

Ikuti kami di
Penulis: Taufik Ismail
Editor: Hasanudin Aco
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas