Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Pilpres 2019

Ketika Kampanye Pilpres Sudah Kehilangan Substansi, Mulai Tampang Boyolali hingga Politisi Genderuwo

Pengamat politik, Pangi Syarwi Chaniago menyebutkan saat ini kampanye pilpres sudah kehilangan substansinya.

Ketika Kampanye Pilpres Sudah Kehilangan Substansi, Mulai Tampang Boyolali hingga Politisi Genderuwo
Tribun Jateng/Eka Yulianto Fajlin
Pengunjuk rasa melintas di depan Patung Arjuna Wijaya di pusat Boyolali Kota, Minggu (4/11/2018). TRIBUN JATENG/EKA YULIANTI FAJLIN 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Bahasa yang tidak lazim digunakan oleh para politisi, khususnya oleh kedua kandidat calon presiden RI.

Masih teringat bahasa "Tampang Boyolali" oleh Prabowo Subianto, saat ini Joko Widodo melontarkan menyebut "Politisi Genderuwo", sebagai konotasi kepada mereka yang sering menakut-nakuti rakyat.

Sebelumnya, Jokowi juga pernah menyebut "Politisi Sontoloyo".

Pengamat politik, Pangi Syarwi Chaniago menyebutkan saat ini kampanye pilpres sudah kehilangan substansinya.

Alasannya, para politisi sudah lebih memilih untuk saling mengkritisi menggunakan bahasa-bahasa di luar substansi kampanye.

"Mereka menyebut 'sontoloyo', 'genderuwo', 'tampang Boyolali' dan yang lain juga. Bagi saya, dagelan saja. Kampanye kita sudah kehilangan substansinya," jelas Pangi Syarwi Chaniago kepada Tribun, Jakarta, Jumat (9/11/2018).

Seharusnya, para politikus menjelaskan tentang program dan visi misi pasangan calon kepada masyarakat.

Program itu yang nantinya akan menjadi bahan diskusi di masyarakat agar dapat lebih mengenal calon yang berkontestasi saat ini.

"Bukan justru berdebat soal narasi-narasi yang sesungguhnya tidak punya makna," lanjutnya.

Baca: Fahri Hamzah: Yang Punya Kapasitas Sontoloyo dan Genderuwo Itu Pemerintah

Pakar Media Sosial, Ismail Fahmi menjelaskan dengan kata-kata yang tidak lazim digunakan oleh politikus, justru bisa saja menjadi senjata makan tuan.

Halaman
1234
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas