Tribun

Analis Ekonomi Ungkap Faktor Pemicu Kebocoran Anggaran

Menurutnya, target yang dipatok untuk penerimaan pajak di Indonesia ternyata baru 50 persen dari potensi yang ada.

Editor: Whiesa Daniswara
Analis Ekonomi Ungkap Faktor Pemicu Kebocoran Anggaran
Harian Warta Kota/henry lopulalan
FINANCIAL CLOSE - Presiden Joko Widodo menghadiri financial close untuk pembiayaan proyek investasi non anggaran pemerintah (PINA) di Istana Negara Jakarta, Gambir, Jakarta Pusat, Jumat (17/2). Financial Close yang digelar Kementerian, Bappenas merupakan komitmen pemerintah mendiversifikasi pembiayaan dan mengurangi ketergantungan belanja APBN dan memperbesar peranan swasta, selain itu juga memanfaatkan sumber pembiayaan jangka panjang dari dana pensiun dan perusahaan pembiayaan infrastruktur. Warta Kota/henry lopulalan 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Litbang Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengungkapkan angka APBN Indonesia mestinya Rp4.000 triliun.

Sementara saat ini, total APBN hanya mencapai Rp2.000-an triliun.

Merujuk fakta tersebut, Wakil Ketua KPK Basaria Panjaitan memastikan adanya kebocoran anggaran.

Analis ekonomi politik Kusfiardi menilai kebocoran itu terjadi karena aktivitas shadow economy yang tidak dijangkau oleh pemerintah dan potensi pajak yang ada didalamnya justru menguap begitu saja.

Kebocoran juga terjadi akibat kegagalan pemerintah dalam menentukan tarif dan basis pajak.

Menurutnya, target yang dipatok untuk penerimaan pajak di Indonesia ternyata baru 50 persen dari potensi yang ada.

Dengan kondisi itu, pendapatan negara mengalami kehilangan potensi sebanyak dua kali. Pertama dari segi perhitungan target sudah hilang 50 persen.

Lalu kedua, dari target yang hanya 50 persen dari potensi yang ada juga tidak bisa dipenuhi.

Gambaran ini menunjukkan bahwa rasio antara penerimaan pajak terhadap potensinya tidak optimal.

"Akibatnya penerimaan pajak kita menjadi tidak optimal karena pemerintah tidak fokus pada upaya memperkuat basis pajak," kata Kusfiardi di Jakarta, Sabtu (13/4/2019).

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas