Tribun

Kasus Lukas Enembe

Gubernur Papua Putuskan Tidak Keluar Rumah, Rumahnya Dijaga Massa Bersenjata Tajam

Pendukung Gubernur Papua Lukas Enembe bersenjata tajam dan menempatkan ekskavator menuju rumah Lukas.

Editor: Erik S
zoom-in Gubernur Papua Putuskan Tidak Keluar Rumah, Rumahnya Dijaga Massa Bersenjata Tajam
Tribun-Papua.com/Raymond Latumahina
Elvis Tabuni (kaus merah) selaku Kepala Suku Besar sekaligus perwakilan keluarga Lukas Enembe saat memberikan pernyataan sikap terkait tawaran berobat yang diberikan oleh KPK. Akses menuju lokasi rumah Pubernur Papua Lukas Enembe  di Jayapura diblokade dengan ekskavator dan dijaga ratusan orang bersenjata tajam, Jumat (30/9/2022). 

TRIBUNNEWS.COM, JAYAPURA -  Akses menuju lokasi rumah Gubernur Papua Lukas Enembe  di Jayapura diblokade dengan ekskavator dan dijaga ratusan orang bersenjata tajam, Jumat (30/9/2022).

Dikutip dari Tribun Papua, ekskavator itu diletakkan sekitar 50 meter dari pagar masuk dan berada di tengah jalan.

Baca juga: Polri Siapkan 1.800 Personel di Papua Untuk Dukung Proses Hukum KPK Terhadap Lukas Enembe

Ratusan massa tiba-tiba muncul dengan memegang senjata tajam, mulai dari panah hingga parang di sekitar kediaman.

Mereka juga melakukan tarian penyambutan.

Awak media tidak diperkenankan mendokumentasikan situasi hingga saat jumpa pers dilakukan di depan pagar kediaman Lukas Enembe.

Hanya kuasa hukum dan beberapa orang lainnya yang diperbolehkan masuk ke dalam pagar Kediaman Lukas Enembe.

Perwakilan Masyarakat Koronal Kilenial Kogoya menyatakan massa masih akan terus berjaga di depan kediaman Lukas Enembe hingga masalah hukum yang dialami Gubernur Papua selesai.

"Kami masih akan di sini, kalau mau periksa KPK datang ke sini," cetusnya.

Lukas Enembe tidak berobat ke Jakarta

Pihak keluarga memastikan Lukas Enembe, tidak akan keluar daerah menjalani perawatan medis.

Baca juga: Komnas HAM Bantah Perjalanannya ke Papua Dibiayai Gubernur Lukas Enembe

Lukas Enembe akan tetap di kediaman pribadinya di Koya Tengah, Distrik Muara Tami, Kota Jayapura.

Demikian disampaikan Elvis Tabuni selaku Kepala Suku Besar sekaligus perwakilan dari keluarga Lukas Enembe kepada wartawan, Jumat (30/9/2022).

"Kami keluarga sudah sepakati, bapak Lukas Enembe tidak akan keluar dari rumah Koya untuk berobat di Jakarta," kata Elvis Tabuni.

Sebelumnya, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mempersilakan kepada Lukas Enembe berobat ke Singapura.

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas