Tribun

Polda NTT Ungkap Dugaan Penyuapan Awak Kapal Indonesia oleh Petugas Australia

Ploda NTT Ungkap kronologis dugaan penyuapan yang dilakukan petugas Australia

Editor: Budi Prasetyo
Polda NTT Ungkap Dugaan Penyuapan Awak Kapal Indonesia oleh Petugas Australia
ABC
Nakhoda Yohanis Humiang dengan barang bukti uang dolar diperiksa Polda NTT. 

TRIBUNNEWS.COM.KUPANG-Kepolisian Daerah Nusa Tenggara Timur (NTT) mengungkap rincian dan kronologi dugaan penyuapan yang dilakukan oleh petugas Bea Cukai (Customs and Border Protection) Australia terhadap awak kapal asal Indonesia. Uang dolar AS pecahan 100 senilai total 31 ribu turut disita sebagai barang bukti.

Dalam pemaparan yang disampaikan AKBP Ronalzie Agus dari Polda NTT kepada wartawan ABC, disebutkan bahwa petugas patroli perbatasan Australia itu mencegat perahu asal Indonesia yang mengangkut 65 imigran gelap, akhir Mei 2015.

Ronalzie menjelaskan, perahu yang diawaki 6 orang Indonesia itu mengangkut 10 imigran Bangladesh, 54 imigran Sri Lanka, dan seorang asal Myanmar.

Menurut hasil penyelidikan polisi, perjalanan para imigran itu bermula dari pantai selatan Jawa Barat hingga ke perairan internasional di lepas pantai Timor Leste sebelum dicegat oleh patroli Australia, dan dipulangkan kembali ke wilayah Indonesia.

Menurut Ronalzie, polisi telah memeriksa enam orang saksi di samping kapten dan awak kapal.

Kronologi kejadian

Dokumen penyelidikan polisi itu juga mengungkapkan bahwa lima orang awak kapal ini berasal dari Manado dan satu orang asal Jakarta. Menurut polisi, keenamnya direkrut oleh sindikat penyelundup manusia awal April 2015.

Perekrut itu telah diketahui oleh polisi dengan inisial AJ, yang merekrut keenam awak kapal untuk bekerja di kapal nelayan dengan iming-iming imbalan Rp 150 juta.

Menurut polisi, mereka diketahui berkumpul di Hotel Cempaka pada 16 April, sebelum melakukan perjalanan dengan bus ke Tegal.

Kelompok ini menginap di sebuah hotel di Tegal sembari mencari perahu yang akan mereka pergunakan. Begitu perahunya ditemukan, dari Tegal mereka berlayar menyusuri Laut Jawa di utara ke Cidaun di pantai selatan Jawa Barat.

Halaman
1234
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas