Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Menteri Agama: Esensi Khotbah Jumat Mengajak Umat Bertakwa Bukan Mencela

Menteri Agama Republik Indonesia, Lukman Hakim Saifuddin, menginginkan kualitas khotbah pada salat Jumat tetap terjaga.

Menteri Agama: Esensi Khotbah Jumat Mengajak Umat Bertakwa Bukan Mencela
Tribun Jateng/Akbar Hari Mukti
Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin dan Wakil Wali Kota Semarang Hevearita Gunaryanti Rahayu dalam acara peresmian dua gedung baru Universitas Islam Negeri Walisongo, Jalan Walisongo No. 3-5, Kota Semarang, Selasa (31/1/2017). TRIBUN JATENG/AKBAR HARI MUKTI 

Laporan Wartawan Tribun Jateng, Akbar Hari Mukti

TRIBUNJATENG.COM, SEMARANG – Menteri Agama Republik Indonesia, Lukman Hakim Saifuddin, menginginkan kualitas khotbah pada salat Jumat tetap terjaga.

Hal tersebut disampaikan Lukman di sela peresmian dua gedung baru Universitas Islam Negeri Walisongo, Jalan Walisongo No. 3-5, Semarang, Jawa Tengah, Selasa (31/1/2017).

“Akan ada standarisasi khotib Jumat. Hal tersebut bukan ide baru dari Kementrian Agama atau dari Menteri Agama," kata Lukman. 

"Namun dari aspirasi sejumlah tokoh agama yang ingin pemerintah hadir dalam menjamin kualitas khotbah salat Jumat,” ia menambahkan.

Dikatakan Lukman, khotbah salat Jumat satu kesatuan dengan salat Jumat sehingga harus berkualitas.

“Maka perlu dijaga kualitasnya dari khotbah Jumat khususnya terkait dengan syarat dan rukunnya,” Lukman menegaskan.

Lebih lanjut, Lukman pun membeberkan bahwa ada sebagian khotbah salat jumat yang berisi tentang kebencian.

“Beberapa masukan yang kami terima, ada sebagian masjid yang ketika salat Jumat, khotbah yang diberikan berisi ajakan mencaci maki, mencela, menyalahkan, padahal esensi khotbah seharusnya adalah ajakan bertakwa,” tutur dia.

Lebih lanjut, ia menilai bahwa standarisasi tersebut sama sekali tidak bermaksud mengintervensi isi khotbah Jumat.

“Tidak. Sama sekali tidak ada maksud untuk mengintervensi isi khotbah Jumat oleh pemerintah. Hal ini semata-mata agar syarat dan rukun khotbah Jumat tetap berkualitas dan tidak menyimpang,” urai dia.

Editor: Y Gustaman
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas