Tribun

Mengingat Kembali Gejer Bali, Gempa Bumi Dahsyat yang Merenggut Sepuluh Ribu Jiwa Dua Abad Silam

Tepatnya 22 November 1816 terjadi gempa bumi Bali yang berpusat di Buleleng, Selatan kerajaan Buleleng. Gempa bumi itu menelan 10.252 korban jiwa.

Editor: Sugiyarto
Mengingat Kembali Gejer Bali, Gempa Bumi Dahsyat yang Merenggut Sepuluh Ribu Jiwa Dua Abad Silam
TRIBUNNEWS.COM/IST/HO
Gempa Lombok berkekuatan 7 SR mengakibatkan 98 orang meninggal dunia dan 236 orang terluka. Ada ribuan rumah rusak, terbanyak di wilayah Lombok Utara. TRIBUNNEWS.COM/IST 

TRIBUNNEWS.COM, SINGARAJA – Tepatnya 22 November 1816 terjadi gempa bumi Bali yang berpusat di Buleleng, Selatan kerajaan Buleleng.

Gempa bumi itu menelan 10.252 korban jiwa.

I Made Kris Adi Astra dari Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Bali dalam diskusi 200 Tahun ‘Gejer Bali’ pada akhir 2015 di Puri Kanginan Singaraja mengatakan, gempa Bali ini masih berkaitan dengan letusan Gunung Tambora tujuh bulan sebelumnya.

“Efek letusan Tambora menyebabkan perubahan iklim yang sangat drastis, tidak ada panas, hujan terus menerus, saat gempa bumi terjadi, tanah menjadi rapuh dan diikuti air bah, ini juga diceritakan dalam Babad Buleleng dan Babad Panji Sakti,” ungkapnya kala itu.

Dikatakan, pegunungan-pegunungan ketika itu rapuh dan menjadi longsor. 

Menurutnya pegunungan di Bali menjadi satu kesatuan sampai pegunungan di Alor.

“Di Bali ini dikelilingi pegunungan purba yang menjadi satu kesatuan dan sudah rapuh. Ada pegunungan purba di Pulaki, ada Batukaru, Buyan, Beratan, Tamblingan, Batur, Rinjani, Tambora, jadi satu jalur ini mereka,” katanya.

Jalur-jalur pegunungan ini menurutnya adalah pembangkit gempa bumi yang akan tetap hidup dan menghasilkan gempa bumi.

Jalur ini melintas di bawah laut sepanjang Selatan Bali.

“Di bawah laut ada bebatuan yang masuk merangsek ke bawah, hasil penelitian dari BMKG, pada kedalaman tertentu sekitar 130-150 kilometer di bawah Bali, batuan ini mulai meleleh karena gesekan dan panas yang terjadi, sehingga menghasilkan magma di Gunung Agung, sedangkan gesekan-gesekan yang turun mengahsilkan gempa bumi di selatan Jawa Bali, NTB dan NTT,” jelasnya.

Halaman
12
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas