Tribun

Hartoyo Menyesal Tak Bisa Selamatkan 3 Perempuan di Dalam Mobil yang Tenggelam di Sungai Brantas

Hartoyo berteriak-teriak kepada tiga perempuan di dalam mobil itu, agar lekas membuka pintu dan keluar, tapi mereka akhirnya tenggelam.

Editor: Dewi Agustina
Hartoyo Menyesal Tak Bisa Selamatkan 3 Perempuan di Dalam Mobil yang Tenggelam di Sungai Brantas
Surya/David Yohanes
Hartoyo (berbaju merah), bersama Lettu (Mar) Haerudin, komandan penyelam Yon Taifib yang diturunkan untuk mencari korban, Senin (8/1/2019). SURYA/DAVID YOHANES 

TRIBUNNEWS.COM, TULUNGAGUNG - Hartoyo (55), berdiri di dermaga penyeberangan Pema di Desa/Kecamatan Ngunut, saat proses evakuasi jenazah tiga korban jatuhnya Toyota Avanza ke Sungai Brantas, Selasa (29/1/2019) dini hari.

Matanya kosong melihat setiap jenazah yang merapat ke dermaga, kemudian lekas dimasukkan ke dalam ambulans yang sudah disiapkan.

Hartoyo adalah pemilik warung di sisi selatan dermaga penyeberangan Sungai Brantas, yang menghubungkan wilayah Kabupaten Tulungagung dan Kabupaten Blitar ini.

Ia menyaksikan, bagaimana mobil Toyota Avanza L 1147 BF yang dikemudikan Waridi (56), warga Rungkut Lor Gang 9 nomor 5 Surabaya, tercebur ke Sungai Brantas, Sabtu (26/1/2019) malam.

Dengan pelampung ban, ayah tiga anak ini segera berenang mengejar mobil berwarna silver itu.

Lettu Marinir Haerudin Observasi Sebelum Penyelaman
Letnan Satu (Lettu) Marinir Haerudin (bertopi) saat observasi lokasi sebelum melakukan penyelaman, Sealsa (29/1/2019). SURYA/DAVID YOHANES

"Waktu itu saya hanya berpikir, saya harus menyelamatkan mereka," ucap HartoYO dengan tatapan mata menyesal.

Saat mobil mulai tenggelam mengikuti arah arus ke barat, Hartoyo tepat di samping mobil.

Ia berusaha membuka pintu dari luar, namun gagal.

Baca: Mobil Tercebur ke Sungai Brantas Ditemukan di Kedalaman 15 Meter, 3 Korban Tewas Dievakuasi

Hartoyo juga berteriak-teriak kepada tiga perempuan di dalam mobil itu, agar lekas membuka pintu dan keluar.

"Mereka seperti bingung, hanya menoleh ke kanan dan ke kiri, kemudian saling pandang," kenang Hartoyo.

Halaman
12
Sumber: Surya
Ikuti kami di
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas