Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Festival Budaya untuk Perdamaian Di Kabupaten Sumbawa

Sumbawa menjadi salah satu daerah dari 24 daerah di Indonesia yang menjadi sasaran festival ini

Festival Budaya untuk Perdamaian Di Kabupaten Sumbawa
istimewa
Sugito (Setditjen PDTu), Mahmud Abdullah (Wakil Bupati Sumbawa), Anwar Sanusi (Sekjen Kemendesa PDTT), Aisyah Gamawati (Dirjen PDTu Kemendesa PDTT) 

TRIBUNNEWS.COM, SUMBAWA - Festival Budaya Untuk Perdamaian yang diadakan di desa Dete, Kecamatan Lape, Kabupaten Sumbawa, Propinsi Nusa Tenggara Barat, Sabtu (30/3/2019) lalu. 

Tahun ini, akan dilaksanakan acara serupa di 24 kabupaten lain yang merupakan lokasi tematik di Indonesia.

"Acara Festival Budaya Untuk Perdamaian merupakan salah satu upaya pemerintah untuk melestarikan adat istiadat dan budaya dalam menjaga pembangunan perdamaian dan kebhinnekaan Indonesia," kata Anwar Sanusi, Sekjen Kemendesa PDTT, belum lama ini.

Anwar Sanusi mengatakan, Pranata adat itu manifestasinya macam-macam. Contohnya, kekuatan adat yang mencerminkan adanya satu sistem atau simbol apabila ada perselisihan, masyarakat bisa menyelesaikan dengan adat dan budaya.

Apabila terjadi konflik, mereka bisa mengelola konflik tersebut dan dapat menemukan solusi yang menguntungkan kedua-belah pihak.

"Kami sangat yakin pranata adat mempunyai ikatan sosial yang bisa menyelesaikan konflik sosial. Hakikat dari undang-undang desa dimana kita mengakui, merekognisi kekuatan-kekuatan yang sudah eksis di tengah-tengah masyarakat untuk menjadi semacam kekuatan sosial di masyarakat," kata Anwar Sanusi.

Aisyah Gamawati, Dirjen Pengembangan Daerah Tertentu (PDTu) Kemendesa PDTT menambahkan, Festival Budaya Perdamaian tahun 2019 ini melibatkan unsur-unsur Kemendesa PDTT, kementerian/lembaga lain, pemerintah daerah, pemerintah desa, dan organisasi atau kelompok masyarakat yang bertujuan untuk penguatan pranata adat pada lingkup daerah.

Sumbawa menjadi salah satu daerah dari 24 daerah di Indonesia yang menjadi sasaran festival ini.

Walaupun daerah ini terdiri dari berbagai suku, namun konflik tidak ada, karena masyarakat Sumbawa memiliki pranata adat.

"Pranata adat inilah yang akan kami dorong menjadi lembaga adat yang mampu menjadi arena tempat untuk menyelesaikan setiap persoalan yang terkait dengan masyarakat di tingkat bawah," kata Aisyah Gamawati.

Festival Budaya untuk Perdamaian di Sumbawa tahun 2019, diisi dengan beragam penampilan aneka budaya dan kesenian asli Sumbawa seperti kesenian Marantok dimana ada 36 ibu-ibu yang memakai baju adat Sumba akan memainkan 6 buah alat tumbuk padi.

Ada juga kesenian Sakeco yaitu seni tembang syair lawas Sumbawa. Selain itu, festival akan diisi dengan penampilan dari Flobamora yaitu saudara-saudara dari Nusa Tenggara Timur (Flores, Sumba,Timor dan Atambua) yang telah tinggal menetap di Sumbawa. Mereka akan menampilkan tarian gaya adat Timor yang menggambarkan kekayaan adatnya.

Selain kesenian, hadir juga Bumdes dari 4 desa, yaitu Dete, Lape, Hijrah, dan Labukuris yang mempromosikan penganan-penganan lokal.

Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Eko Sutriyanto
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas