Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Pilpres 2019

dukung Tindak Tegas Perusuh, 6 Rektor di DIY Keluarkan Pernyataan Sikap Pascapemilu

Rektor Universitas Gadjah Mada, Panut Mulyono menjelaskan, berkat Pancasila yang kental dengan nilai-nilai inklusifitas, inilah keragaman jadi berkah

dukung Tindak Tegas Perusuh, 6 Rektor di DIY Keluarkan Pernyataan Sikap Pascapemilu
Dokumentasi Humas UIN Sunan Kalijaga
Pernyataan Sikap dilakukan oleh 6 Rektor Universitas ternama di DIY yang dilakukan di DIY di Gedung Prof. KH Saifuddin Zuhri UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta, pada momen Hari Kesaktian Pancasila pada Sabtu sore (1/6/2019). 

TRIBUNNEWS.COM, JOGJA - Pernyataan Sikap tentang Rekonsiliasi Kehidupan Berbangsa dan Bernegara dilakukan oleh 6 RektorUniversitas ternama DIY, di Gedung Prof KH Saifuddin Zuhri UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta, pada momen Hari KesaktianPancasila, pada Sabtu (1/6/2019) sore.

Dari siaran resmi yang diterima Tribunjogja.com, keenam Rektortersebut diantaranya Yudian Wahyudi Rektor UIN Sunan Kalijaga, Panut Mulyono Rektor Universitas Gadjah Mada, Sutrisna Wibawa Rektor Universitas Negeri Yogyakarta, Mohammad Irhas Effendi Rektor UPN Veteran Yogyakarta, Purwo Santoso RektorUniversitas Nahdlatul Ulama Yogyakarta, serta Fathul WahidRektor Universitas Islam Indonesia Yogyakarta.

Dalam kesempatan tersebut Rektor UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta, Yudian Wahyudi menyatakan jika hukum terbesar Tuhan adalah konsensus.

 

Pancasila merupakan ijma kesepakatan kenegaraan bangsa Indonesia yang mengikat.

"Maka demi kemaslahatan, tidak boleh membenturkan ijma yg lebih lemah dengan yang kuat. Terkait dengan perselisihan pemilihan umum, kita menunggu keputusan Mahkamah Konstitusi yang diharapkan bisa bersikap adil," katanya.

Rektor Universitas Gadjah Mada, Panut Mulyono menjelaskan, berkat Pancasila yang kental dengan nilai-nilai inklusifitas, inilah keragaman menjadi berkah dan identitas Nasional.

"Untuk terus menjaga relevansinya, Pancasila perlu direjuvinasi dan reaktualisasi terutama dalam konteks era milenial," ungkapnya.

Sutrisna Wibawa, Rektor Universitas Negeri Yogyakartamenyampaikan jika bangsa Indonesia dibangun dengan pengorbanan yang luar biasa.

Di Yogyakarta, misalnya, keraton Yogya langsung menyatakan bergabung setelah ada proklamasi.

"Rekonsiliasi tokoh-tokoh nasional perlu dilakukan segera.Pancasila bisa merajut semua. Jangan hanya memandang kepentingan sendiri, tetapi hendaknya kepentingan negara," ungkapnya.

Rektor Universitas Pembangunan Nasional Veteran Yogyakarta, Mohammad Irhas Effendi menyampaikan jika tidak ada negara yang kuat tanpa nilai pengikat.

Halaman
12
Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Sugiyarto
Sumber: Tribun Jogja
  Loading comments...

Berita Terkait :#Pilpres 2019

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas