Tribun

Kisah Wanita Tangguh di Pedalaman Long Suluy Berau: Jadi Nelayan Hingga Menambang Emas pun Dilakoni

Non Ce, wanita Dayak Punan, Kampung Long Suluy juga mengakui, tidak jarang dirinya turun menyelam mencari emas.

Editor: Dewi Agustina
Kisah Wanita Tangguh di Pedalaman Long Suluy Berau: Jadi Nelayan Hingga Menambang Emas pun Dilakoni
Tribun Kaltim/Geafry Necolsen
Non Ce menunjukkan butiran emas yang didapatnya dari Sungai Long Suluy, sebagian lagi dia beli dari penambang emas di kampungnya. Mayoritas wanita-wanita di kampung ini menjadi penyelam untuk mencari emas di dasar sungai. TRIBUN KALTIM/GEAFRY NECOLSEN 

TRIBUNNEWS.COM, TANJUNG REDEB - Jika ingin melihat kesetaraan gender, datanglah ke Kampung Long Suluy.

Karena di kampung ini, semua pria dan wanita bekerja keras, saling membantu perekonomian keluarga.

Di Kampung Long Suluy, Kecamatan Kelay, Kabupaten Berau, Provinsi Kalimantan Timur ini, tidak ada profesi yang khusus, karena semua pekerjaan tergantung musim.

Jika musim buah-buahan atau musim madu, hampir seluruh warganya meninggalkan kampung menuju hutan untuk mencari buah di hutan, seperti rambutan, maritam, durian, lahung dan sebagainya.

Jika musim panen padi, lada, atau pisang, mereka akan pergi ke ladang.

Saat kondisi air sungai sedang jernih, mereka akan menjadi nelayan atau pencari emas.

Kampung ini memang berada di bantaran Sungai Long Suluy, sama seperti nama kampungnya.

Tidak hanya suami atau istri yang mencari nafkah, anak-anak pun dibawa ke tengah hutan atau mencebur ke sungai, memungut apapun yang diberikan alam kepada mereka.

Jika para pria mengangkut dan mengayak (menyaring untuk memisahkan antara emas dan pasir), para wanitanya akan menyelam ke dasar sungai.

Mengarahkan selang ke tumpukan pasir.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas