Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Cuaca Ekstrem, Evakuasi Penumpang Pesawat Twin Otter Tertunda

“Kondisi cuaca menjadi kendala operasi berjalan lama, sebentar kita lihat sebentar lagi sudah tertutup," katanya

Cuaca Ekstrem, Evakuasi Penumpang Pesawat Twin Otter Tertunda
HO/Tribunnews.com
Direktur Operasi Badan Pertolongan dan Pencarian Nasional, Brigjen TNI (Mar) Budi Purnomo di Bandara Mozes Kilangin Timika 

TRIBUNNEWS.COM. JAYAPURA - Proses evakuasi penumpang pesawat Twin Otter DHC6-400 dengan nomor registrasi PK-CDC milik PT Carpediem, Selasa (24/9/2019) mengalami kendala.

Direktur Operasi Badan Pertolongan dan Pencarian Nasional, Brigjen TNI (Mar) Budi Purnomo mengungkapkan kendala tersebut akibat cuaca yang berubah-ubah dalam hitungan detik.

Baca: Polisi: Kelompok Bersenjata Papua Terlibat dalam Kerusuhan di Wamena

Diduga serpihan jatuhnya pesawat Tein Otterbsaat terbang dari Timika menuju Ilaga Puncak Papua
Diduga serpihan jatuhnya pesawat Tein Otterbsaat terbang dari Timika menuju Ilaga Puncak Papua (HO/Tribunnews.com)

“Hari ini, operasi SAR kembali dihentikan karena kondisi cuaca di lokasi yang menjadi titik diduga jatuhnya pesawat, Twin Ottet sangat menghambat. Angin cukup kencang dan cuaca cepat berubah dan tertutup kabut tebal,” ujarnya di Bandara Mozes Kilangin, Timika.

Kondisi cuaca di lokasi diduga jatuhnya pesawat sangat menghambat proses evakuasi. 

“Kondisi cuaca menjadi kendala operasi berjalan lama, sebentar kita lihat sebentar lagi sudah tertutup. Sementara angin cukup kuat biaa 30 knot, sehingga tim tidak bisa mendarat,” ujarnya.

Menurut dia, operasi SAR untuk misi menemukan serta mengevakusi pesawat Twin Otter DHC6-400 dengan nomor registrasi PK-CDC milik PT Carpediem sebenarnya sudah habis.

Namun, karena korban atau penumpang belum dapat dievakuasi, maka akan terus dilanjutkan.

“Misi pencarian sudah 7 hari, namun karena sudah ada titik terang lokasi, maka upaya evakuasi akan dilanjutkan hingga 3 hari ke depan,” tandasnya.

Untuk hari selanjutnya, Tim SAR bakal merencanakan kembali proses evakuasi korban, serta menemukan benda lain yang dianggap penting.

“Kami akan planing lagi, langkah selanjutnya dalam proses evakusi. Aekaligus mencari benda yang dianggap penting guna proses investigasi penyebab jatuh pesawat oleh KNKT,” terangnya.

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas