Tribun

Dua WNA Asal Malaysia Terombang-ambing di Laut Berau Selama 5 Hari Sebelum Akhirnya Diselamatkan

Dua WNA asal Malaysia terdampar di Pulau Blambangan, Kecamatan Maratua, Kabupaten Berau.

Editor: Dewi Agustina
Dua WNA Asal Malaysia Terombang-ambing di Laut Berau Selama 5 Hari Sebelum Akhirnya Diselamatkan
TRIBUNKALTIM.CO/SITI ZUBAIDAH
Dua WNA asal Malaysia yang terdampar di Pulau Blambangan, Kecamatan Maratua pada saat ditanya Kapolres Berau. 

TRIBUNNEWS.COM, BALIKPAPAN - Dua WNA asal Malaysia terdampar di Pulau Blambangan, Kecamatan Maratua, Kabupaten Berau.

Polres Berau mendapat laporan pada hari Kamis 19 Desember 2019 sekitar pukul 08.30 Wita dari salah satu staf Yayasan Penyu Indonesia (YPI).

Dua orang WNA tersebut bernama Warenson Bin Manji dan Muid Bin Isa terdampar karena kapal mereka kehabisan Bahan Bakar Minyak (BBM).

Mereka sempat terombang-ambing selama lima hari, lima malam dan kehabisan makanan.

Setelah melakukan koordinasi dengan Pospolairud Merancang Kabupaten Berau kemudian berangkat ke Kantor Imigrasi Kelas III Non TPI Tanjung Redeb melaporkan terkait adanya warga negara asing yang terdampar di Pulau Blambangan.

Dua WNA Asal Malaysia Terdampar di Pulau Blambangan_1
Dua WNA asal Malaysia yang terdampar di Pulau Blambangan, Kecamatan Maratua pada saat ditanya Kapolres Berau

AKBP Edy Setyanto Erning Wibowo saat rilis mengatakan, bahwa dua WNA ini merupakan nelayan yang mencari ikan menggunakan perahu atau speed dengan mesin 40Pk, dan 15 Pk.

"WNA ini kehabisan BBM dan terdampar hingga ke Pulau Blambangan. Bekalnya sempat habis, sebelum bertemu dengan staf YPI," kata AKBP Edy Setyanto.

"Setelah ketemu kemudian melakukan komunikasi dengan Polres Berau kita layani dengan baik, setelah dicek semua kesehatan dan surat-suratnya semua aman," kata AKBP Edy Setyanto Erning Wibowo.

Baca: Usai Membunuh Ibunya Karena Meraa tak Disayang, Slamet Sempat Tersenyum Saat Ditangkap

Baca: 9 Orang Jadi Tersangka Kasus Pembakaran Hutan dan Lahan di Kaltim

Baca: Puluhan Hektar Lahan di Berau Terbakar, Aktivitas Penerbangan Bandara Kalimarau Masih Normal

Polres Berau pun menawarkan pulang melalui pesawat, tetapi mereka kembali menggunakan kapalnya sendiri.

"Kami siapkan BBM dan makanannya. Setelah koordinasi dengan pihak Imigrasi. Dari informasi mereka terdampar selama lima malam, dan lima hari. Setelah itu mendapat tolongan dari YPI," ujar AKBP Edy Setyanto Erning Wibowo.

Wiki Populer

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas