Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Tari Umbul Sumedang, Ditentang karena Erotis, Tapi Akhirnya Jadi Potensi Pariwisata Menarik

Ribuan penari yang berasal dari 270 desa dari 26 kecamatan di Kabupaten Sumedang menarikan Tari Umbul di pesisir Waduk Jatigede, Kabupaten Sumedang

Tari Umbul Sumedang, Ditentang karena Erotis, Tapi Akhirnya Jadi Potensi Pariwisata Menarik
Istimewa
5.555 penari menarikan Tari Umbul Kolosal di pesisir Waduk Jatigede (31/12/2019) 

Laporan Wartawan Tribun Jabar, Seli Andina

TRIBUNNEWS.COM, SUMEDANG - Ribuan penari yang berasal dari 270 desa dari 26 kecamatan di Kabupaten Sumedang menarikan Tari Umbul di pesisir Waduk Jatigede, Kabupaten Sumedang, Selasa (31/12/2019).

Para penari tersebut menari lengkap menggunakan kostum tradisional, kebaya, kain samping kebat, selendang, kerudung, serta kaca mata hitam.

“Tari Umbul lahir sebagai bentuk ketidaksenangan masyarakat terhadap penjajah Belanda sehingga ekspresi tersebut disalurkan dalam bentuk tarian," ujar Tatang Sobana.

Awalnya, tarian ini disajikan pada pertunjukan longser sehingga ada unsur lagu, gerak tari, dan lawak.

Ciri khas Tari Umbul khas Sumedang ini adalah gerakan pinggul yang berbau erotis sehingga pada awal kemunculannya pernah mengalami penentangan.

5.555 penari menarikan Tari Umbul Kolosal di pesisir Waduk Jatigede (31/12/2019)
5.555 penari menarikan Tari Umbul Kolosal di pesisir Waduk Jatigede (31/12/2019) (Istimewa)

Namun setelah mengurangi nilai-nilai erotiknya, Tari Umbul kembali muncul dan berkembang luas khususnya di wilayah Kecamatan Situraja dan Paseh.

Bupati Sumedang, Dony Ahmad Munir, mengatakan, lewat Tari Umbul Kolosal tersebut, ia berharap dapat menarik minat wisatawan dari luar Sumedang agar datang ke Sumedang.

"Tari Umbul menjadi salah satu aset potensial dalam menunjang sektor pariwisata di Kabupaten Sumedang," ujarnya.

Bupati mengharapkan kegiatan tersebut akan turut mempromosikan objek wisata di sekitar Bendungan Jatigede, diantaranya Panenjoan, Tanjung Duriat, Puncak Damar, Kampung Buricak Burinong, Pesona Jatigede, dan destinasi wisata lainnya di Sumedang sehingga mampu mendongkrak kunjungan wisatawan baik dari dalam maupun luar Sumedang.

“Data kunjungan wisatawan ke Kabupaten Sumedang dari awal tahun hingga awal Desember 2019 berjumlah 808.696 orang dan ke kawasan Jatigede di tahun yang sama sekitar 41.060 orang,” ujarnya.

Artikel ini telah tayang di tribunjabar.id dengan judul Tari Umbul Sumedang, Sempat Ditentang karena Erotis dan Kini Jadi Potensi Pariwisata, https://jabar.tribunnews.com/2019/12/31/tari-umbul-sumedang-sempat-ditentang-karena-erotis-dan-kini-jadi-potensi-pariwisata.

Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Sugiyarto
Sumber: Tribun Jabar
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas