Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Kisah Kepahlawanan Pemancing yang Selamatkan Puluhan Nyawa Siswa SMPN 1 Turi di Tragedi Susur Sungai

Cerita Darwanto, pemancing yang selamatkan puluhan nyawa siswa SMPN 1 Turi di tragedi susur sungai.

Kisah Kepahlawanan Pemancing yang Selamatkan Puluhan Nyawa Siswa SMPN 1 Turi di Tragedi Susur Sungai
Tribun Jogja/Hendy Kurniawan
Darwanto, pemancing yang berhasil selamatkan puluhan anak peserta susur sungai. Wawancara dengan Pemancing yang Selamatkan Nyawa Puluhan Siswa SMPN 1 Turi saat Susur Sungai Sempor. 

TRIBUNNEWS.COM - Tim gabungan telah menemukan seluruh korban tragedi susur sungai SMPN 1 Turi Sleman, Yogyakarta.

Pada hari Minggu, 23 Februari 2020 pagi, 2 korban terakhir atas nama Yasinta Bunga dan Zahra Imelda berhasil ditemukan.

Jasad korban terlihat mengambang pada jarak 400 meter di sungai dengan kedalaman 2 meter.

Evakuasi siswa SMP Negeri di Turi Sleman yang hanyut terbawa arus Sungai Sempor, Dukuh Donokerto Turi, Jumat (21/2/2020).
Evakuasi siswa SMP Negeri di Turi Sleman yang hanyut terbawa arus Sungai Sempor, Dukuh Donokerto Turi, Jumat (21/2/2020). (Kolase TribunNewsmaker - Dok.Pusdalops DIY dan twitter @merapi_news)

Korban pertama ditemukan sekitar pukul 05.00 WIB, sedangkan korban kedua ditemukan pukul 07.15 WIB.

"Posisi kedua jenazah sama waktu ditemukan, kemungkinan awalnya ndelik (sembunyi) di balik fondasi DAM," ucap personel SAR MTA Yogyakarta, Gandung Kusmardana saat ditemui di posko utama di Lembah Sempor seperti yang dikutip dari Tribun Jogja.

Lokasi penemuan ini berada sekitar 400-700 meter dari tempat kejadian perkara kecelakaan air bah yang menewaskan 10 siswi SMPN 1 Turi pada Jumat (21/2/2020) sore.

Keduanya dibawa ke RS Bhayangkara Yogyakarta untuk identifikasi.

Dengan demikian seluruh korban insiden ini telah ditemukan.

Total korban yang dinyatakan meninggal dunia dalam tragedi susur sungai SMPN 1 Turi ini mencapai sepuluh orang.

 Deretan Pengakuan Kepsek & Pembina Pramuka SMPN 1 Turi, Tak Tahu Ada Susur Sungai, Abaikan Warga

 Soal Insiden Susur Sungai SMPN 1 Turi yang Memakan Korban, Mahfud MD Singgung Persiapan Kegiatan

 Sri Sultan Hamengku Buwono X Buka Suara Atas Petaka SMPN 1 Turi, Minta Pihak Sekolah Tanggung Jawab

Pada hari tragedi susur sungai itu terjadi, seorang warga Kembangarum Wetan Kali, Donotirto, Turi, Darwanto (37) mendengar suara jeritan anak-anak yang saling bersahutan.

Walhasil, ia langsung bergegas mencari sumber suara tersebut.

Saat itu, pria yang akrab disapa Kodir itu tengah dalam perjalanan menuju sungai untuk memancing ikan.

Sontak alat pancingnya dibuang, lalu lari ke arah sungai.

HALAMAN SELENGKAPNYA>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>

Editor: Irsan Yamananda
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas