Tribun

Nasib WNI di Kapal Asing

Pertanyakan Jenazah ABK yang Dilarung ke Laut, Sang Kakak Bongkar Jawaban dari Perusahaan

ABK asal Desa Serdang Menang, Kecamatan Sirah Pulau Padang, Ogan Komering Ilir bernama Sepri meninggal dunia usai mengalami sakit.

Editor: Asytari Fauziah
Pertanyakan Jenazah ABK yang Dilarung ke Laut, Sang Kakak Bongkar Jawaban dari Perusahaan
Nando Zein/Tribun Sumsel
Kapolres OKI, AKBP Alamsyah Palupessy saat melakukan kunjungan kerumah orangtua korban ABK, di Desa Serdang Menang, Kecamatan SP Padang, OKI, Jumat (8/5/2020) Sore. 

TRIBUNNEWS.COM Seorang anak buah kapal ( ABK) asal Desa Serdang Menang, Kecamatan Sirah Pulau Padang, Ogan Komering Ilir bernama Sepri meninggal dunia usai mengalami sakit.

Jasad Sepri yang bekerja di Kapal China Long Xing 629 itu dilarung ke laut.

 POPULER Getirnya Kesaksian ABK Indonesia yang Berhasil Bertahan, Kenang Pilunya Lepas Jenazah Rekan

Dipertanyakan pihak keluarga

Ilustrasi laut, samudra
Ilustrasi laut, samudra (Kompas.com)

Kakak kandung Sepri, Rita Andri Pratama mengatakan, keluarga sempat mempertanyakan keputusan perusahaan melarung jenazah adiknya usai meninggal.

"Namun hanya dijawab pihak perusahaan karena komunikasi saat itu susah," kata Rita.

Dari informasi yang diperoleh pihak perusahaan, Sepri sempat mengalami sakit sesak napas dan bengkak-bengkak.

"Menurut perusahaan, meski sudah diberi perawatan dan diinfus oleh tim medis kapal ternyata nyawa Sepri tidak bisa diselamatkan," papar Rita pilu.

 Kisah ABK Indonesia di Kapal China, Makan Umpan Ikan, Tidur Hanya 3 Jam Hingga Akan Segera Pulang

Ilustrasi
Ilustrasi (Thinkstockphotos)

Awalnya menerima surat berbahasa China

Kabar kematian Sepri awalnya diketahui dari sepucuk surat berbahasa China yang dikirimkan oleh pihak kapal.

Usai diterjemahkan artinya, surat itu menginformasikan bahwa adiknya Sepri meninggal dunia pada 21 Desember 2019.

HALAMAN SELANJUTNYA ==============>

Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas