Tribun

Buntut Tenaga Medis Ditembak Mati KKB Papua, Tim Gabungan TNI-Polrii Buru Pelaku

TNI-Polri yang tergabung dalam Satuan Tugas Operasi Nemangkawi tengah memburu para KKB Papua pelaku penembakan tenaga medis.

Editor: Facundo Chrysnha Pradipha
zoom-in Buntut Tenaga Medis Ditembak Mati KKB Papua, Tim Gabungan TNI-Polrii Buru Pelaku
TRIBUN/HO
Petugas melakukan olah tempat kejadian perkara (TKP) penembakan karyawan Freeport di Kantor PTFI, di Kuala Kencana, Timika, Papua, Selasa (31/3/2020). Tiga Karyawan PT Freeport Indonesia menjadi korban penembakan Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) di Kuala Kencana, Timika, Papua, pada Senin 30 Maret 2020. TRIBUNNEWS/HO 

TRIBUNNEWS.COM - TNI-Polri yang tergabung dalam Satuan Tugas Operasi Nemangkawi tengah memburu para KKB Papua pelaku penembakan tenaga medis.

Seperti dikabarkan, aksi keji dilakukan kelompok kriminal bersenjata atau KKB Papua dengan tembak mati tim medis pada Jumat (22/5/2020).

Melansir dari Antara, KKB Papua menembak dua tenaga medis yang tergabung Gugus Tugas COVID-19, di Distrik Wandai, Kabupaten Intan Jaya, Papua, Jumat (22/5) sekitar pukul 16.30 WIT.

Dua orang tenaga medis itu, yakni Amalek Bagau (30) dan Eniko Somou (39) ditembak oleh KKB Papua saat hendak mengantarkan obat-obatan untuk mencegah penyebaran COVID-19 di Kabupaten Intan Jaya.

Setelah melewati medan jalan yang terjal, personel Satgas Operasi Nemangkawi dan Polres Intan Jaya kemudian berhasil mencapai lokasi kedua korban.

Baca: Siap-Siap Sanksi Adat untuk Pelanggar, 8 Desa & kelurahan di Bali Ajukan PKM Covid-19

Namun, korban bernama Eniko Somou dinyatakan meninggal dunia karena luka tembak.

Personel Satgas Operasi Nemangkawi bersama Polres Intan Jaya mengevakuasi korban ke Nabire menggunakan pesawat Smart Air dari Bandara Sugapa, Kabupaten Intan Jaya.

Pesawat mendarat di Bandara Douw Aturure Nabire pada hari Sabtu 23 Mei 2020, pukul 10.20 WIT.

Kemudian pukul 10.30 WIT, korban luka langsung dibawa menggunakan ambulans ke RSUD Nabire untuk mendapatkan pemeriksaan lebih lanjut.

Kepala Bidang Humas Polda Papua Kombes Pol AM. Kamal menyebutkan dari informasi yang diterima bahwa satu korban dinyatakan meninggal dunia, sementara satu lagi masih dirawat dalam keadaan kritis.

Baca: Bantah Dipukuli Hingga Bonyok, Habib Bahar Mengakui Diperlakukan Baik di Lapas Nusakambangan

Perlu diketahui, kata dia, lokasi kejadian sangat jauh dengan kondisi medan yang sulit yang menjadi salah satu hambatan yang dihadapi anggota di lapangan untuk menuju ke lokasi tersebut.

"Kita membutuhkan waktu sekitar lima jam untuk dapat tiba di TKP (tempat kejadian perkara)," ungkapnya.

Kedua korban merupakan tenaga medis yang mempunyai tugas mulia untuk membantu masyarakat dalam bidang kesehatan sehingga teror KKB Papua saat ini sudah semakin meresahkan, seperti ingin diakui sebagai teroris.

"Apalagi, saat ini pemerintah sedang berjuang menghadapi pandemik COVID-19" ujar Kabid Humas Polda Papua.

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas