Tribun

Tergiur Untung Besar, Sujarot Jual Pakan Ternak Palsu, Endingnya Dijebak Karyawan Pabrik yang Asli

Seorang petani warga Desa Plosoharjo, Kecamatan, Pace Kabupaten Nganjuk, Jawa Timur ditangkap polisi.

Editor: Hendra Gunawan
Tergiur Untung Besar, Sujarot Jual Pakan Ternak Palsu, Endingnya Dijebak Karyawan Pabrik yang Asli
istimewa
Sejumlah petugas Satreskrim Polsek Loceret, Polres Nganjuk, saat menggeledah dan mengamankan barang bukti pemalsuan pakan ternak di rumah tersangka. 

TRIBUNNEWS.COM, NGANJUK -- Seorang petani warga Desa Plosoharjo, Kecamatan, Pace Kabupaten Nganjuk, Jawa Timur ditangkap polisi.

Sujarot (31) sang petani tersebut kini sudah jadi tersangka pemalsuan pakan ternak.

Dari tangan tersangka, diamankan satu unit mobil Daihatsu Grand Max nopol AG 9314 VG, 20 sak pakan ternak Pokphan masing-masing berisi 50 kilogram, seperangkat peralatan pembuatan pakan ternak.

Termasuk sejumlah bahan baku pembuatan pakan seperti tepung ikan, bekatul serta tetes tebu dan 230 sak merk Pokphan.

Kapolsek Loceret, AKP Pramono melalui Kasubag Humas Polres Nganjuk, Iptu Rony Yunimantara menjelaskan, kasus tersebut berawal dari adanya penawaran pakan ternak dari pabrik Pokphan jenis S-11 melalui media sosial (Medsos).

Baca: Viral Penjual Gorengan Cantik, Bantu Orangtua hingga Isi Waktu Luang setelah Di-PHK Akibat Corona

Baca: Sinopsis Drama Korea VIP Episode 7: Tenang sebelum Badai

Baca: Bisa Jadi Personal Asisten, Ini Keunggulan Fitur Jovi pada Smartphone Vivo

Baca: Jeje Govinda Ungkap Kebiasaan Mertua saat Plesiran, Feni Rose Kaget Ternyata Ibunda Raffi Begini

Namun, harga yang jual pakan ternak yang ditawarkan melalui Medsos tersebut jauh di bawah harga yang dijual di toko atau agen penjualan pakan ternak.

"Atas penawaran pakan ternak harga murah di medsos tersebut, salah satu karyawan Perwakilan PT Pokphan membeli pakan ternak itu sebanyak 50 kilogram dengan harga Rp 2,65 juta," kata Rony Yunimantara, Kamis (11/6/2020).

Mereka ingin tahu apakah benar pakan yang dijualnya asli atau palsu.

Untuk memastikan pembelian, menurut Rony, karyawan Pokphan tersebut membayar uang muka Rp 500 ribu dan sisa uang pembelian akan dibayar setelah barang diantar ke tempat tujuan di ruko Desa Kwagean, Kecamatan Loceret, Nganjuk.

Hingga akhirnya pesanan pakan ternak itupun diantar oleh tersangka ke tempat yang telah disepakati.

Halaman
12
Sumber: Surya
Ikuti kami di
  Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas