Tribun

Fetish Kain Jarik

Universitas Airlangga Tanggapi Kasus Gilang yang Lakukan Fetish Kain Jarik: Akan Beri Sanksi Tegas

Viral di media sosial seorang mahasiswa diduga melakukan fetish kain jarik modus riset. Terduga pelaku ternyata mahasiswa di Unair.

Editor: Miftah
zoom-in Universitas Airlangga Tanggapi Kasus Gilang yang Lakukan Fetish Kain Jarik: Akan Beri Sanksi Tegas
Twitter.com/@m_fikris
Sebuah utas yang menceritakan penyimpangan seksual fetish kain jarik dari lelaki bernama 'Gilang' viral di jagat maya. 

TRIBUNNEWS.COM - Viral di media sosial seorang mahasiswa diduga melakukan fetish kain jarik modus riset.

Seorang mahasiswa bernama Gilang tersebut ternyata merupakan mahasiswa Universitas Airlangga ( Unair).

Menyikapi kasus tersebut, Universitas Airlangga Surabaya akan mengambil tindakan tegas.

Pusat Informasi dan Humas (PIH) Unair, Suko Widodo membenarkan sosok pelaku fetish jarik berkedok riset yang viral di media sosial merupakan mahasiswanya, Gilang Aprilian Nugraha Pratama.

"Kami secara tegas tidak akan melindungi kesalahan dan akan terus melakukan investigasi."

"Tentunya akan memberikan sanksi paling tegas karena hal itu merupakan tindakan melanggar disiplin moral mahasiswa,"ujarnya pada SURYAMALANG.COM, Kamis (30/7/2020).

Sayangnya hingga saat ini, Gilang yang merupakan warga luar kota Surabaya belum bisa dihubungi.

Baca: VIRAL Sosok Gilang Modus Bungkus Kain Jarik untuk Riset Palsu, Korban Menduga Pelaku Punya Fetish

Baca: Kronologi Kasus Pelecehan Seksual Gilang Bungkus-membungkus Pakai Jarik, Utas Twitter Ini Viral

Sebuah utas yang menceritakan penyimpangan seksual fetish kain lurik dari lelaki bernama 'Gilang' viral di jagat maya.
Sebuah utas yang menceritakan penyimpangan seksual fetish kain lurik dari lelaki bernama 'Gilang' viral di jagat maya. (Twitter.com/@m_fikris)

Sehingga pihak kampus akan menyerahkan sepenuhnya pada pihak berwenang.

"Kami mencoba menghubungi sejak semalam ramai dibicarakan, tapi hingga sekarang yang bersangkutan tidak menjawab dan tidak hadir."

"Untuk itu kami terus melakukan pelacakan dan investigasi lanjutan,"lanjutnya.

Untuk itu sidang komite etik Fakultas Ilmu Budaya Unair sedang mencoba menghubungi Gilang dan keluarganya.

"Dulu pernah terjadi saat Gilang jadi panitia maba, tapi tidak dilaporkan ke dekanat."

"Dan sekarang sudah viral di media sosial dan ada yang melapor makanya kami adakan sidak kode etik,"pungkasnya.

Diberitakan sebelumnya, utasan korban pelecehan fetish kain jarik Gilang mendadak viral di media sosial.

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas