Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Nasib WNI di Kapal Asing

Istri ABK Kapal China Kirim Surat ke Jokowi, Tak Tega Penderitaan Agar Cepat Dipulangkan

Ingrid mengaku semakin khawatir tatkala ia mendapat kabar ada ABK yang meninggal karena sakit dan dilarung ke laut.

Istri ABK Kapal China Kirim Surat ke Jokowi, Tak Tega Penderitaan Agar Cepat Dipulangkan
Tresno Setiadi/Kompas.com
Istri ABK kapal China asal Tegal Samfarid Fauzi, Ingrid Frederica (31) bersama anaknya Kenzi (6) Selasa (4/8/2020) 

TRIBUNNEWS.COM -- Tak tega dengan penderitaan sang suami yang anak buah kapal (ABK) selama di kapal China, membuat seorang wanita mengirimkan surat terbuka kepada Presiden Jokowi.

Ingrid Frederica (31) istri dari ABK kapal China Samfarid Fauzi (33) berharap sang suami segera pulang ke Indonesia.

Surat yang ditulis warga Kabupaten Tegal, Jawa Tengah Ingrid Frederica (31) viral di media sosial.

Ingrid yang memposting ke akun pribadinya di Facebook dan Instagram berharap Presiden Jokowi bisa membantunya untuk bisa mencari dan memulangkan suaminya, Samfarid Fauzi (33), yang bekerja sebagai anak buah kapal (ABK) di kapal China.

Baca: Ingrid Tulis Surat Terbuka untuk Jokowi, Berharap Suaminya ABK Kapal China Segera Kembali

Menurut Ingrid, selain suaminya, ada enam ABK lainnya yang mengalami nasib serupa.

Hilang kontak dengan keluarganya sejak setahun terakhir.

"Terakhir kontak dengan suami saya Agustus 2019. Saat itu dia mengeluh tak sanggup lagi bekerja," kata Ingrid ditemani anaknya Kenzi (6) ditemui Kompas.com, di kediamannya, Selasa (4/8/2020).

Baca: Orang Tua ABK yang Hilang dari Kapal Fu Yuan Yu 1218 Minta Tangguh Jawab Pemerintah

Ingrid mengatakan, ada sejumlah alasan mengapa suaminya tak lagi sanggup bekerja di kapal China penangkap ikan.

Salah satunya, jam kerja tinggi dan tak memiliki cukup waktu untuk istirahat.

"Dia bilang tak sanggup. Mulai dari makanan tidak layak seperti bangkai ayam yang digoreng, obat-obatan tidak memadai, jam kerja siang malam, hingga hampir tidak ada waktu untuk istirahat," sebut Ingrid.

Baca: KM Bahari Indonesia Terbakar di Laut Jawa, 26 ABK Berhasil Dievakuasi

Halaman
1234
Editor: Hendra Gunawan
Sumber: Sriwijaya Post
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas