Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Kakek Difabel Diduga Ditelantarkan Keluarga di Halte, Saksi: Saya Lihat Diturunkan dari Becak Motor

Pria itu berada di halte sejak Kamis (13/11/2020) dan diperkirakan belum mengonsumsi apapun.

Kakek Difabel Diduga Ditelantarkan Keluarga di Halte, Saksi: Saya Lihat Diturunkan dari Becak Motor
TRIBUN MEDAN / HO
Seorang pria tua telantar di Halte Amplas, Jalan Sisingamangaraja, Medan. 

TRIBUNNEWS.COM - Seorang pria lansia difabel diduga ditelantarkan keluarganya di halte daerah fly over Amplas, Medan.

Pria itu berada di halte sejak Kamis (13/11/2020) dan diperkirakan belum mengonsumsi apapun.

Warga sekitar bernama Sangkot menyebut pria itu mengalami cacat sehingga tidak dapat menggerakkan tubuhnya.

"Tangan kanan dan kaki kirinya cacat serta kaki kanan dalam keadaan luka tak dapat digerakkan sedangkan sebelah tangan kanannya selain cacat ada juga terdapat benjolan besar," ungkap Sangkot, Senin (16/11/2020).

Baca juga: Mandi di Sungai gara-gara Air Mati, Pensiunan PNS Malah Hanyut dan Ditemukan Tak Bernyawa

Tinggal tidak jauh dari lokasi, Sangkot menuturkan bahwa pada Kamis lalu sempat melihat becak motor dengan pria yang tampak menurunkan pria tua tersebut ke halte. Ia sendiri menduga bahwa keluarga pria tersebut yang menelantarkan kakek tersebut.

"Saya taunya setelah betor itu sudah jalan menuju Simpang Amplas. Pria yang membawa betor itulah yang menurunkannya seorang diri, tidak ada yang lain, saat itu mau saya kejar tapi gak bisa karena tidak ada kendaraan," ujarnya.

Warga yang mengetahui keberadaan pria uzur telantar di halte bus dekat Fly Over Amplas, takut memberikan bantuan. Dikhawatirkan pria lemah itu terpapar virus Covid-19.

"Warga di sini takut apa lagi ini musim virus corona Kami berharap pihak terkait terutama Dinas Sosial dapat membantu pria malang tersebut, " tutur Sangkot.

Baca juga: Mahasiswi Dibunuh Sepasang Kekasih yang Masih Remaja, Pelaku Bonceng Bertiga dengan Mayat Korban

Sejak ditemukan beberapa hari lalu, pria uzur itu hanya terbaring lemas di halte. Hanya sesekali bergerak.

"Terkadang dia mampu duduk dan mengesot, itu pun hanya sebentar. Setelah itu dia terbaring lagi. Warga yang kasihan, ada memberikan makanan, namun hanya sesekali," tuturnya.

Pria uzur yang diperkirakan berusia lebih dari 70 tahun ini diduga mengalami kepikunan akut. Mirisnya, ketika ditanya tempat tinggalnya, awalnya pria yang mengaku bernama Hasan Basri ini menyebut tinggal di Lubuk Pakam. Namun, saat kembali ditanya ia menyebut Amaliun dan beberapa lokasi lainnya

Camat Medan Amplas, Edi Mulia Matondang belum merespon ketika dikonfirmasi terkait hal ini.

(cr13/tribun-medan.com)

Artikel ini telah tayang di tribun-medan.com dengan judul Diduga Ditelantarkan Keluarga, Pria Uzur Telantar di Halte Amplas, Tidak Ingat Tempat Tinggal

Ikuti kami di
Editor: Ifa Nabila
Sumber: Tribun Medan
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas