Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Sopir Ambulans Kelamaan di Kamar Mandi, Jenazah Pasien Dibawa Pulang Pakai Taksi Online

Gara-gara petugas ambulans kelamaan di kamar mandi, jenazah pasien diantar dengan taksi online.

Sopir Ambulans Kelamaan di Kamar Mandi, Jenazah Pasien Dibawa Pulang Pakai Taksi Online
Victory Arrival Hutauruk/Tribun Medan
Kolase Foto Keluarga jenazah Yuniarty (43) dan Humas RS Mitra Sejati Medan Erwinsyah Dimyati Lubis 

TRIBUNNEWS.COM, MEDAN -- Gara-gara sopir ambulans kelamaan di kamar mandi, jenazah pasien diantar dengan taksi online.

Peristiwa ini terjadi di Medan Sumatera Utara, bahkan sempat viral karena videonya dishare di media sosial.

Video yang berdurasi 46 detik tersebut viral di media sosial menunjukkan tangis keluarga yang jenazahnya tidak dibawa oleh pihak rumah sakit.

Keluarga pasien, Ilham menjelaskan bahwa pihaknya sudah selesai mengurus berkas untuk pembayaran ambulans senilai Rp 250 ribu sejak pukul 07.00 pagi.

"Jadi awalnya seperti ini, ibu saya ini sudah dinyatakan meninggal sejak pukul 6 pagi oleh pihak RS Mitra Sejati dan itu sudah selesai semua masalah pembayaran sampai jam 7 pagi. Dan kita juga sudah membayar untuk ambulans nya juga," tuturnya saat diwawancarai tribunmedan.id, Kamis (26/11/2020) di rumah duka Jalan Eka Sama, Medan Johor.

Baca juga: Diego Maradona Meninggal Dunia, Khabib Nurmagomedov Kirim Ungkapan Menyentuh

Namun, ia menyebutkan hingga pukul 10.00 tidak ada satupun ambulans yang membawa jenazah almarhum.

"Tapi sampai jam 10 pagi itu tidak ada sama sekali ambulans yang ada, alasan mereka supirnya tidak ada di tempat," tuturnya.

Hingga akhirnya Ilham menjelaskan keluarganya memutuskan membawa jenazah dengan menggunakan moda transportasi online.

Baca juga: Mayat Bayi Perempuan Ditemukan Dalam Kantong Plastik, Diduga Meninggal saat Dilahirkan Lalu Dibuang

"Jadi dengan berat hati saya ambil sikap, karena itu sudah 3 jam di rumah sakit. Akhirnya kita ambil sikap, kita carter grab dan syukurnya pihak grab tadi mau untuk membawa jenazah ibu kami tadi," tuturnya.

Ia menyebutkan keluarga korban sangat kecewa karena almarhum seharusnya sudah dikebumikan pada saat Zuhur, namun akibat kejadian tersebut harus dikebumikan pada Asar

Halaman
1234
Ikuti kami di
Editor: Hendra Gunawan
Sumber: Tribun Medan
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas