Tribun

Petugas Gabungan Aceh Barat Temukan Alat Kontrasepsi Pria Bekas di Warung Remang

Barang itu masing-masing tiga buah berwarna putih dan satu lagi warna merah, yang diduga dibuang di lokasi tersebut

Editor: Eko Sutriyanto
Petugas Gabungan Aceh Barat Temukan Alat Kontrasepsi Pria Bekas di Warung Remang
Serambi Indonesia
Petugas memperlihatkan kondom bekas pakai yang ditemukan di pondok yang diduga digunakan untuk perbuatan maksiat di salah satu kafe kawasan Desa Suak Ribee, Kecamatan Johan Pahlawan, Kabupaten Aceh Barat, Senin (30/11/2020). 

Laporan Wartawan Serambi Indonesia Sa'dul Bahri

TRIBUNNEWS.COM, ACEH - Petugas gabungan dari Satpol PP dan WH, polisi, TNI, POM kejut dan merasa miris saat membongkar lapak maksiat di Aceh Barat.

Petugas menemukan kondom bekas pakai di salah satu warung remang-remang yangf menjadi pondok tempat mangkalnya pasangan mesum di salah satu cafe di Desa Suak Ribee, Kecamatan Johan Pahlawan, Aceh Barat, Senin (30/11/2020).

Kondom bekas pakai itu ditemukan masing-masing tiga buah berwarna putih dan satu lagi warna merah, yang diduga dibuang di lokasi tersebut usai digunakan oleh pelaku mesum.

“Kafe tersebut sudah lama dicurigai, ini sangat miris.

Dalam operasi gabungan, kita juga menemukan dua pasangan nonmuhrim dan sejumlah kondom yang diduga digunakan oleh pelaku mesum,” kata Kabid WH pada Kantor Satpol PP dan WH Aceh Barat, Aharis Mabrur kepada Serambinewscom di lokasi, Senin (30/11/2020).

Baca juga: Ada Gumpalan Asap Disertai Api, Rumah Warga Kuningan Terbakar Kena Sambaran Petir saat Hujan

Pemilik kafe mengaku tidak mengetahui apa yang dilakukan oleh para pengunjungnya di pondok-pondok tersebut yang saat ini sudah dirobohkan dan sebagian dibongkar paksa.

Menyangkut dengan masalah itu, pihak petugas memboyong dua pasangan nonmuhrim beserta dengan pemilik kafe ke Kantor Satpol PP dan WH untuk dimintai keterangan lebih lanjut atas temuan di lokasi tersebut.

Sebagian para pengunjung lainnya yang memiliki pasangan nonmuhrim sempat melarikan diri guna menghindari petugas yang melakukan penggerebekan di cafe-cafe di daerah tersebut.

"Pengawasan seperti ini akan terus digencarkan demi penegakan Qanun Syariat Islam dan terciptanya lingkungan usaha yang islami,” jelas Aharis.

Halaman
123
Ikuti kami di
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas