Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Gempa di Sulawesi Barat

TNI AD Bangun RS Darurat untuk Korban Gempa Mamuju Sulawesi Barat

Rumah sakit lapangan tersebut dibangun atas perintah Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) Jenderal TNI Andika Perkasa dalam rangka membatu korban gempa.

TNI AD Bangun RS Darurat untuk Korban Gempa Mamuju Sulawesi Barat
Puspen TNI
Sejumlah prajurit TNI sedang menyiapkan perlengkapan medis dalam rangka membantu korban gempa di Mamuju, Sulawesi Barat. (Puspen TNI/ tni.mil.id) 

Laporan wartawam Tribunnews.com, Adi Suhendi

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - TNI Angkatan Darat membangun rumah sakit (RS) darurat di Mamuju Tengah, Sulawesi Barat.

Rumah sakit lapangan tersebut dibangun atas perintah Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) Jenderal TNI Andika Perkasa dalam rangka membatu korban gempa.

Danrem 142 Mamuju Brigjen TNI Firman Dahlan mengatakan saat ini sekitar 100 pasien baik luka berat atau ringan telah dirawat di RS lapangan yang dibangun TNI AD tersebut.

"Selama 22 hari ke depan, RS lapangan yang dibangun TNI AD akan melayani pasien korban gempa Mamuju Sulawesi," kata Firman dalam keterangan yang diterima, Minggu (24/1/2021). 

Firman menjelaskan dalam rangka melayani korban gempa, TNI AD menyiapkan 147 tenaga medis dan non paramedis.

Baca juga: Dibantu Dokter Marinir dan Kostrad, Seorang Pengungsi Korban Gempa Sulbar Melahirkan di Posko TNI

Selain itu, 8 dokter spesialis dan 2 dokter umum juga disiapkan untuk menangani warga yang membutuhkan layanan kesehatan.

Tak hanya itu, RS lapangan TNI AD pun   dilengkapi ruang operasi dan laboratorium untuk kebutuhan tindakan medis.

Sebelum dilakukan tindakan medis,  para pasien pun akan terlebih dahulu menjalani tes usap PCR untuk memastikan bebas dari Covid-19.

Firman mengatakan, RS darurat tersebut langsung melayani pasien sejak pertama kali didirikan. 

Meskipun sempat terkendala teknis penyambungan listrik, tetapi RS lapangan TNI AD tersebut sudah bisa dimanfaatkan untuk menampung pasien korban gempa.

"Sekarang sudah siap digunakan untuk menampung pasien, sehingga bisa dimanfaatkan," katanya.

Ikuti kami di
Penulis: Adi Suhendi
Editor: Willem Jonata
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas