Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Pembunuhan Sadis di Rembang

Motif Pelaku Pembunuhan Ki Anom Subekti dan Keluarganya, Diduga Dendam Masalah Gamelan

Seniman Ki Anom Subekti ditemukan tewas bersama tiga anggota keluarganya. Dugaan kuat polisi motif pelaku melakukan pembunuhan karena dendam.

Motif Pelaku Pembunuhan Ki Anom Subekti dan Keluarganya, Diduga Dendam Masalah Gamelan
Tribun Jateng Mazka Hauzan Naufal / via Tribun Jateng
Suasana rumah Ki Anom Subekti yang tewas dibunuh bersama istri, anak, dan cucunya di Rembang. 

TRIBUNNEWS.COM - Pelaku pembunuhan Ki Anom Subekti beserta keluarganya telah ditangkap oleh polisi.

Dikutip dari Kompas.com, menurut polisi, motif pelaku melakukan pembunuhan adalah karena dendam.

Hasil penyelidikan mengungkapkan tersangka S adalah teman dari korban, Ki Anom Subekti.

Menurut Kapolda Jawa Tengah, Irjen Ahmad Luthfi, dugaan kuat motif pelaku adalah merasa dendam kepada korban karena masalah jual beli gamelan.

Baca juga: Anak Dalang Ki Anom Subekti Menangis saat Tahu Pembunuh Keluarganya Orang Dekat: Saya Tak Mengira

Baca juga: Tersangka Pembunuh Ki Anom Subekti Sekeluarga Kritis, Motifnya Masih Abu-abu

Hal tersebut didasari adanya temuan transaksi terkait perangkat gamelan.

"Jadi pada saat beberapa saksi yang kita periksa, ada penawaran terkait dengan gamelan, dan korban telah menerima uang sekitar Rp 15 juta, jadi ada motifnya."

"Ada kata-kata bahwa 'wis, sing wis yo wis' (yang sudah ya sudah), itu di BAP (berita acara pemeriksaan) dan interogasi awal dari penyidik mengatakan begitu. Artinya apa, di situ ada motif dendam, tentang sesuatu," kata Kapolda Ahmad Lutfi, dikutip dari Kompas.com.

Baca juga: 7 Fakta Lengkap Pembunuhan Dalang Ki Anom Subekti dan Keluarga, Ternyata Sempat Bertamu di Sore Hari

Baca juga: POPULER Regional: Pembunuh Ki Anom Subekti Coba Bunuh Diri | Seorang Wanita Dirudapaksa Dukun

Pelaku Masih Dirawat di Rumah Sakit

Hingga saat ini polisi masih mencoba untuk menggali keterangan dari pelaku.

Dikutip dari tayangan video di kanal YouTube Kompas TV, Ahmad Lutfi mengatakan saat ini pelaku masih dirawat di rumah sakit.

Halaman
123
Ikuti kami di
Penulis: Faryyanida Putwiliani
Editor: Pravitri Retno Widyastuti
Sumber: TribunSolo.com
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas