Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Menteri Trenggono Berharap Pelabuhan Perikanan Dorong Pertumbuhan Ekonomi

produktivitas pelabuhan perikanan perlu didukung untuk mendorong pertumbuhan ekonomi masyarakat.

Menteri Trenggono Berharap Pelabuhan Perikanan Dorong Pertumbuhan Ekonomi
dok Kementerian Kelautan dan Perikanan
Menteri Trenggono saat meninjau langsung Pelabuhan Perikanan (PP) Untia, Kota Makassar, Provinsi Sulawesi Selatan, Jumat (18/6/2021). 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Reynas Abdila

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono menyampaikan produktivitas pelabuhan perikanan perlu didukung untuk mendorong pertumbuhan ekonomi masyarakat.

"Tidak hanya oleh KKP, dukungan dari pemerintah daerah (Provinsi maupun Kota) diperlukan agar nilainya bisa meningkat," ujar Menteri Trenggono saat meninjau langsung Pelabuhan Perikanan (PP) Untia, Kota Makassar, Jumat (18/6/2021).

Baca juga: Menteri Trenggono Resmi Larang Ekspor Benih Lobster

Menurutnya, produktivitas perikanan tangkap di pelabuhan Untia diyakini masih dapat ditingkatkan.

Pelabuhan perikanan Untia berada di Wilayah Pengelolaan Perikanan Negara Republik Indonesia (WPPNRI) 713 meliputi perairan Selat Makassar, Teluk Bone, Laut Flores dan Laut Bali.

Daerah penangkapan ini memiliki potensi tangkapan sebesar 1.177.857 ton.

Baca juga: Peraturan Pengelolaan Lobster Terbit, Trenggono Penuhi Janji saat Dilantik Jadi Menteri

Selain itu, pelabuhan ini terletak di lokasi yang sangat strategis, yaitu berada di Kota Makassar dekat Pelabuhan Umum dan Bandara, serta sentra pemasaran ikan dan distribusi ikan.

"Pada tahun 2020, produksi tangkapan disini mencapai 4.835 ton atau senilai Rp96 miliar dengan hasil tangkapan yang didominasi oleh jenis ikan tongkol, kurisi, cakalang, dan layang," jelas Trenggono.

Pengoptimalan fasilitas di Pelabuhan Perikanan Untia rencananya akan dilakukan dengan menambah rambu navigasi dan pembangunan breakwater.

Tindakan ini nantinya diharapkan akan meningkatkan aktivitas bongkar muat ikan pada pelabuhan ini sehingga lebih ramai dari sebelumnya.

Selain untuk meningkatkan produktivitas tangkapan, peningkatan tersebut bertujuan untuk meningkatkan daya tarik PP Untia agar para investor pelaku perikanan menanamkan modalnya.

"Majunya pelabuhan ini juga diharapkan dapat mendorong pertumbuhan ekonomi masyarakat Sulawesi Selatan. Karena Provinsi Sulawesi Selatan merupakan salah satu daerah yang potensial untuk pengembangan perikanan, baik untuk konsumsi dalam negeri dan lokal maupun untuk ekspor," tuntas Menteri KP.

Penulis: Reynas Abdila
Editor: Sanusi
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas