Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Virus Corona

Pasutri Bandung Barat Jual Perabotan untuk Sambung Hidup, Tak Pernah Dapat Bantuan karena Domisili

Pasutri itu jual rice cooker Rp 5 ribu ke tukang rongsok dan speaker Rp 50 ribu, uangnya buat beli beras dan jajan anak-anak

Pasutri Bandung Barat Jual Perabotan untuk Sambung Hidup, Tak Pernah Dapat Bantuan karena Domisili
Tribun Jabar
Pasangan suami istri Ruslan Permana (31) dan Novi Sovianti (33) yang menjual peralatan rumah tangga demi bertahan hidup 

Laporan Wartawan Tribun Jabar, Hilman Kamaludin

TRBUNNEWS.COM,  BANDUNG - Kisah pilu harus dialami sepasang suami istri di tengah Pandemi Covid-19 dan penerapan PPKM Level 4 di Bandung.

Ruslan Permana (31) dan Novi Sovianti (33) wargaKampung Panagelan, RT 02/04, Desa Jambudipa, Kecamatan Cisarua, Kabupaten Bandung Barat.

Perekonomian mereka carut-marut setelah adanya penerapan PPKM karena usahanya menjadi buntu.

Berikut fakta-fakta berdasarkan pengakuan pasutri yang tinggal di rumah sederhana milik orangtuanya itu :

1. Jual parabot rumah tangga

Untuk memenuhi kebutuhan hidup, terpaksa harus menjual berbagai macam alat rumah tangga dengan harga yang murah.

Ini dilakukan demi membeli beras untuk makan sehari-hari.

Baca juga: Kasus Harian Corona Indonesia Nomor 1 di Dunia 29 Juli 2021, Tambah 43.479 Positif

Novi mengatakan, dampak tersebut bermula saat suaminya yang baru bekerja sebulan di Bali dengan iming-iming upah Rp 300 ribu per minggu akhirnya harus diberhentikan pada Maret 2020 yang lalu.

"Sejak saat itu, suami saya selama delapan bulan di Bali tanpa ada kejelasan dan tanpa penghasilan.

Halaman
123
Editor: Eko Sutriyanto
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas