Tribun

Polisi Masih Selidiki Pencemaran Limbah Ciu di Sungai Bengawan Solo, Ada Kemungkinan Tersangka Baru?

Polda Jawa Tengah sudah menetapkan dua tersangka kasus pencemaran limbah ciu di Sungai Bengawan Solo.

Editor: Willem Jonata
Polisi Masih Selidiki Pencemaran Limbah Ciu di Sungai Bengawan Solo, Ada Kemungkinan Tersangka Baru?
TribunSolo.com/Rahmat Jiwandono
Personel BPBD Sragen berjaga di pinggiran Sungai Bengawan Solo, Sragen, Jumat (4/12/2020). 

TRIBUNNEWSCOM - Polda Jawa Tengah menetapkan dua tersangka kasus pencemaran limbah ciu di Sungai Bengawan Solo di wilayah Sukoharjo

Kedua tersangka merupakan penyedia jasa untuk pengolahan limbah. 

Kapolda Jateng, Irjen Pol Ahmad Luthfi mengatakan pemeriksaan secara ilmiah masih terus dilakukan. 

Kemudian, lanjut dia, hasilnya nanti akan diteruskan ke tingkat penyidikan. 

Baca juga: Diduga dari Limbah Farmasi, Wagub DKI Bicara Soal Kandungan Paracetamol di Perairan Angke dan Ancol

"Artinya, kita perlu adanya pendalaman penguatan tentang bukti yang cukup. Jadi akan terus kita lakukan kegiatan penyelidikan lebih lanjut. Nanti perkembangan akan kita sampaikan," ungkapnya, Sabtu (2/10/2021). 

Perusda Air Minum Solo ketika melakukan pengambilan sampel air di Sungai Bengawan Solo yang diduga tercemar ciu dari industri rumahan di Sukoharjo beberapa lalu.

Dia menegaskan, penanganan terkait kasus pencemaran akibat limbah ciu di Sungai Bengawan Solo telah dilakukan secara komprehensif dengan memanggil beberapa saksi ahli. 

Mengenai kemungkinan apakah ada tersangka baru, terang Luthfi, penetepan tersangka dilakukan setelah ada bukti yang cukup. 

"Sebenarnya tersangka itu kan kalau sudah bukti yang cukup. Ini masih kita petakan. Kita pilah dan kita pilih siapa yang sudah memenuhi 184 KUHAP nanti kita sampaikan," ucap mantan Kapolresta Solo itu. 

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas