Tribun

Diduga Depresi, Pengungsi Afghanistan Bakar Diri di Depan Kantor UNHCR di Medan

Rahmadsyah (22), pengungsi Afghanistan bakar diri di depan kantor UNHCR di Kota Medan, Sumatera Utara.

Editor: Erik S
Diduga Depresi, Pengungsi Afghanistan Bakar Diri di Depan Kantor UNHCR di Medan
Via Kompas.com
Ilustrasi Rahmadsyah (22), pengungsi Afghanistan bakar diri di depan kantor UNHCR di Kota Medan, Sumatera Utara. 

TRIBUNNEWS.COM, MEDAN- Rahmadsyah (22), pengungsi Afghanistan bakar diri di depan kantor UNHCR di Kota Medan, Sumatera Utara.

Rahmadsyah membakar dirinya di depan gedung CIMB Niaga Jalan Imam Bonjol, Kelurahan Petisah Tengah, Kecamatan Medan Petisah, Selasa (30/11/2021).

Menurut keterangan di lokasi, pengungsi Afghanistan bakar diri karena sudah lama diabaikan oleh International Organization for Migration (IOM), atau organisasi migrasi internasional yang berkedudukan di Kota Medan.

"Dia mengalami depresi, stres, dan sakit jiwa selama lima tahun. Dia bolak balik minta sama IOM dan UNHCR tolong perhatikan dia, tapi tidak didengar," kata Zuma Mohsini, Koordinator Aksi, Selasa (30/11/2021).

Baca juga: WNI Ditangkap di Jepang terkait Pelanggaran Undang-undang Pengungsi Imigrasi

Lantaran keluhannya terus diabaikan, Rahmadsyah kemudian kehilangan akal.

Dia kemudian melakukan aksi nekat dengan bakar diri di depan kantor UNHCR, sebagai bentuk protes.

Rahmadsyah ingin memberi tahu pada dunia, bahwa UNHCR dan IOM sama sekali membiarkan para pengungsi hidup dalam keterpurukan.

"Dia enggak sabar dan datang ke sini untuk membakar diri," kata Zuma Mohsini.

Dari keterangan Zuma Mohsini, sejumlah pengungsi lainnya sempat berusaha menghalangi aksi nekat tersebut.

Baca juga: 31 Pengungsi dan Migran Tewas setelah Kapal Terbalik di Selat Inggris

Namun, upaya itu gagal. Sang pengungsi Afghanistan bakar diri tepat di depan para pengungsi lainnya.

  Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas