Tribun

Erupsi Gunung Semeru

Erupsi Gunung Semeru, Ahli Sebut Potensi Paling Berbahaya adalah Awan Panas

Gunung Semeru mengalami erupsi, Sabtu (4/12/2021). Ada 2 kecamatan yang terdampak, yaitu Kecamatan Pronojiwo dan Kecamatan Candipuro, di Lumajang.

Editor: Willem Jonata
Erupsi Gunung Semeru, Ahli Sebut Potensi Paling Berbahaya adalah Awan Panas
Kolase Foto SURYA.co.id/Tony Hermawan/Internet
Gunung Semeru meletus sejak Jumat Sore dan kembali meletus dengan guguran lava pijar disertai gemuruh pada Sabtu (4/12/2021) sore. 

TRIBUNNEWS.COM - Ahli mitigasi bencana, Surono menyatakan potensi Gunung Semeru yang paling berbahaya adalah awan panas guguran.

Ia menyebut Gunung Semeru aktif sekali membentuk kubah lava dan jika gugur dengan volume yang besar, maka akan diikuti dengan awan panas guguran. Hal ini, menurut dia, sudah kerap terjadi.

Diketahui, Gunung Semeru mengalami erupsi, Sabtu (4/12/2021). Ada 2 kecamatan yang terdampak, yaitu Kecamatan Pronojiwo dan Kecamatan Candipuro, di Lumajang.

Dari keterangan warga, awan panas terlihat pertama kali sekitar pukul 15.30 WIB dari atas gunung.

Baca juga: Pasca Erupsi Gunung Semeru, BNPB Dirikan Sejumlah Titik Pengungsian Warga

Erupsi Gunung Semeru, Sabtu (4/12/2021). Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) menyebut, saat ini Gunung Semeru berada pada status level 2 atau waspada setelah peristiwa erupsi pada Sabtu (4/12/2021) sore. (Sumber: tangkapan layar video media sosial)
Erupsi Gunung Semeru, Sabtu (4/12/2021). Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) menyebut, saat ini Gunung Semeru berada pada status level 2 atau waspada setelah peristiwa erupsi pada Sabtu (4/12/2021) sore. (Sumber: tangkapan layar video media sosial) (Via Kompas.TV)

Sebelum mengeluarkan awan panas, warga menyebut Gunung Semeru mengeluarkan lahar dingin, hingga menyebabkan banjir.

Kepanikan sempat terjadi saat Gunung Semeru mengeluarkan awan panas.

Warga yang berada dan tinggal dengan jarak yang dekat langsung mengevakusi diri ke tempat yang lebih aman.

Baca juga: 30 Rumah di Sekitar Jalur Aliran Lahar Gunung Semeru di Lumajang Ambruk

Aktivitas vulkanik Gunung Semeru sudah terlihat sejak Jumat (3/12/2021). Data pos pengamatan Gunung Api Semeru pada hari Jumat, tercatat telah terjadi gempa letusan dan gempa hembusan puluhan kali.

Warga pun diimbau untuk waspada terhadap aktivitas vulkanik Gunung Semeru. Selain itu pada Jumat pagi, asap di Gunung Semeru terlihat jelas dari arah Desa Sumbermujur, Kecamatan Candipuro.

Dari atas puncak gunung masih terlihat kebulan asap berwarna putih kelabu yang bersumber dari kawah bertekenan sedang. Sementara itu, guguran lava juga masih keluar dari bibir kawah

Halaman
12
Sumber: Kompas TV
Ikuti kami di
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas