Tribun

Mawar Jadi PSK Lagi Meski Hamil 7 Bulan, Alasannya karena Suami Tak Bekerja

Karena kondisi ekonomi ditambah suaminya juga sedang tidak bekerja, akhirnya Mawar memutuskan untuk kembali menjadi PSK.

Editor: Dewi Agustina
zoom-in Mawar Jadi PSK Lagi Meski Hamil 7 Bulan, Alasannya karena Suami Tak Bekerja
independent.co.uk
ilustrasi PSK Artikel ini telah tayang di tribunlampung.co.id dengan judul Tipu Pria Hidung Belang dengan Ngaku Masih Perawan, Para PSK Gunakan Darah Belut. Begini Modusnya!, https://lampung.tribunnews.com/2019/03/04/tipu-pria-hidung-belang-dengan-ngaku-masih-perawan-para-psk-gunakan-darah-belut-begini-modusnya. Editor: Teguh Prasetyo 

TRIBUNNEWS.COM, SEMARANG - Dua dari 12 pekerja seks komersial (PSK) yang terjaring razia Satpol PP Kota Semarang, Rabu (20/4/2022) malam ternyata dalam kondisi hamil.

12 PSK tersebut terjaring razia di wilayah Jalan Imam Bonjol, Jalan Tanjung, Jalan Majapahit atau kawasan Tanggul Indah, serta Jalan Kalibanteng.

Mawar (bukan nama sebenarnya), salah satu PSK yang terjaring razia, mengaku melakoni pekerjaan sebagai PSK karena tuntutan ekonomi.

Dia bekerja sebagai PSK hampir satu tahun namun sempat berhenti.

Kemudian, ia kembali menjajakan diri karena himpitan ekonomi di tengah pandemi.

"Selama corona kan tidak ke puskesmas ataupun RS. Jadi, saya minum pil, kebobolan."

"Setelah saya tahu saya hamil, saya memutuskan bekerja lagi," terangnya.

Menurutnya, suami sempat tidak mengizinkan dirinya bekerja.

Namun karena kondisi ekonomi ditambah suaminya juga sedang tidak bekerja, akhirnya memutuskan untuk kembali menjadi PSK.

"Kalau saya tidak kerja anak saya makan apa, apalagi saya posisi mengandung tujuh bulan. Suami tidak kerja. Kerja jualan di jalanan juga diusir," ungkapnya.

Sementara itu Kepala Satpol PP Kota Semarang, Fajar Purwoto mengatakan, penertiban PSK ini dalam rangka menegakkan Perda Kota Semarang Nomor 5 Tahun 2017 tentang ketertiban umum.

Di samping itu, adanya laporan dari masyarakat yang mana di bulan puasa ini masih ada PSK berkeliaran.

"Bulan kemarin kami dapat 20 langsung. Hari ini 12 orang. Dua orang kebetulan hamil sehingga tadi segera balik ke mako supaya tidak berisiko tinggi," terang Fajar.

Baca juga: Nenek di Probolinggo Jadi PSK, Pasang Tarif Rp 30 Ribu, Baru 1,5 Bulan Layani Pria Hidung Belang

Petugas langsung mengirim mereka ke Panti Sosial Wanito Utomo Kota Solo menggunakan bus Satpol PP Kota Semarang.

Mereka akan dibina selama tiga bulan di panti agar tidak lagi menjual diri.

Begitu pun dua PSK yang sedang dalam kondisi hamil tetap dikirim ke panti agar ditangani oleh dokter disana.

"Semua beralasan kondisi ekonomi. Ada yang hamil kami sebenarnya tidak tega."

"Kami kirim ke Solo biar tidak balik ke jalan lagi. Di sana akan diberi pembinaan, ada pelatihan juga," ujarnya. (eyf)

Artikel ini telah tayang di TribunJateng.com dengan judul Alasan Mawar Tetap Menjajakan Diri Meski Hamil Terungkap Setelah Terjaring Satpol PP Semarang

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas