Tribun

Jenazah Guru Besar UGM yang Tewas Terseret Ombak akan Dimakamkan di Desa Ngawonggo

Kini jenazah telah tiba di Masjid Pondok Pesantren Muharrikun Najaah, Minggu (25/9/2022) siang.

Editor: Hasanudin Aco
zoom-in Jenazah Guru Besar UGM yang Tewas Terseret Ombak akan Dimakamkan di Desa Ngawonggo
KOMPAS.COM/YUSTINUS WIJAYA KUSUMA
Jenazah Guru besar Fakultas Kedokteran UGM Prof Samekto Wibowo saat di semayamkan di Balairung. 

TRIBUNNEWS.COM, KLATEN -  Suasana duka menyelimuti civitas akademik Universitas Gadjah Mada (UGM).

Guru Besar Fakultas Kedokteran Kesehatan Masyarakat dan Keperawatan (FKKMK) Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta, Prof. Dr. dr. H. Samekto Wibowo, P.Far.K, Sp.FK(K), Sp.S(K) meninggal dunia setelah terseret gelombang saat berkunjung di Pantai Pulang Sawal, Kalurahan Tepus, Kapanewon Tepus, Kabupaten Gunungkidul, DI Yogyakarta. Sabtu (24/9/2022).

Kini jenazah telah tiba di Masjid Pondok Pesantren Muharrikun Najaah, Minggu (25/9/2022) siang.

Baca juga: Tewas Karena Terseret Ombak, Guru Besar UGM Sempat Diselamatkan Tim SAR

Tepatnya di komplek pondok pesantren yang berada di Desa Ngawonggo, Kecamatan Ceper, Kabupaten Klaten sekitar pukul 10.25 WIB.

Jenazah sebelumnya diberangkatkan dari Balairung UGM.

Kemudian jenazah langsung dibawa ke dalam kompleks masjid pondok pesantren.

Sejumlah pelayat yang datang dari berbagai daerah tampak sudah menunggu kedatangan jenazah guru besar bidang neurologi itu.

Hingga pukul 11.30 WIB, jenazah dari guru besar yang meninggal dunia setelah sempat terseret ombak di Pantai Pulang Sawal atau Pantai Indrayanti di Tepus, Gunungkidul, Sabtu (24/9/2022) siang masih disemayamkam di dalam masjid.

Menantu Prof Samekto Wibowo, Arif Sukmo Nugroho, mengatakan jenazah almarhum Prof Samekto Wibowo akan dimakamkan di makam keluarga yang berada di Desa Ngawonggo.

Sebelum dimakamkan, jenazah akan disalatkan terlebih dahulu di masjid pondok pesantren itu.

"Insya Allah dimakamkan di makam keluarga, sekitar 1 atau 1,5 kilometer dari pondok pesantren ini," ujarnya pada wartawan.

Ia mengatakan, pihak keluarga mendapatkan kabar jika Prof Samekto Wibowo terseret ombak Sabtu (24/9/2022) sekitar pukul 11.00 WIB.

Kemudian mendapat kepastian dari pihak Rumah Sakit Wonosari bahwa Prof Samekto Wibowo meninggal dunia sekitar pukul 14.00 WIB.

Menurut Arif, mertuanya berada di pantai itu untuk menghadiri reuni Fakultas Kedokteran UGM angkatan 1961, 1962 dan 1963.

Artikel ini telah tayang di TribunJogja.com dengan judul Jenazah Guru Besar UGM Prof Samekto Wibowo Disalatkan di Masjid Ponpes Ngawonggo Klaten

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas