Tribun

Bom di Bandung

Pelaku Bom Bunuh di Polsek Astana Memaksa Dekati Polisi yang Sedang Apel Pasukan

Kapolda mengatakan saat kejadian pelaku berada di dalam dan memaksa untuk mendekati anggota polisi yang sedang apel pasukan.

Editor: Hasanudin Aco
zoom-in Pelaku Bom Bunuh di Polsek Astana Memaksa Dekati Polisi yang Sedang Apel Pasukan
TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN
Kapolda Jawa Barat Irjen Pol Suntana memberikan keterangan kepada wartawan seusai meninjau lokasi ledakan diduga bom bunuh diri di Mapolsek Astana Anyar, Jalan Astana Anyar, Kota Bandung, Jawa Barat, Rabu (7/12/2022). Peristiwa ledakan bom yang terjadi di Mapolsek Astana Anyar sekitar pukul 08.20 WIB tersebut mengakibatkan dua orang meninggal dunia dan tujuh orang luka-luka. Korban meninggal dunia yakni seorang pelaku pembawa bom dan seorang petugas Mapolsek Astana Anyar, sedangkan korban luka-luka adalah enam petugas mapolsek dan seorang warga. (TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN) 

Laporan Wartawan Tribunjabar.id, Nazmi Abdurrahman

TRIBUNNEWS.COM, BANDUNG - Kepala Kepolisian Daerah Jawa Barat (Kapolda Jabar) Irjen Pol Suntana menyampaikan kronologi kejadian ledakan bom di Polsek Astana Anyar Bandung, Rabu (7/12/2022).

Kapolda mengatakan saat kejadian pelaku berada di dalam dan memaksa untuk mendekati anggota polisi yang sedang apel pasukan.

Namun tindakannya ditahan oleh beberapa anggota agar tidak mendekat.

Tapi pelaku memaksa dan mengacungkan pisau lalu tiba-tiba terjadi ledakan.

Baca juga: BNPT Sebut Pelaku Bom Bunuh Diri di Polsek Astana Anyar Bandung Lone Wolf: Jaringan Sedang Didalami

Akibat ledakan itu, 11 orang menjadi korban.

Terdiri dari 10 orang anggota polisi dan satu diantaranya anggota polisi meninggal yakni Aiptu Sofyan.

Sembilan orang mengalami luka-luka akibat serpihan dari ledakan tersebut.

Satu warga, yakni Nurhasanah mengalami luka-luka karena saat kejadian tengah melintas di depan Mapolsek Astana Anyar.

"Dan kami sudah mengadakan sterilisasi dan memastikan Mapolsek Astana Anyar sudah dalam keadaan clear, tidak ada lagi bahan peledak yang ditemukan," ujar Kapolda.

Selanjutnya, kata Suntana, personel kepolisian akan mengadakan olah TKP berupa pemeriksaan lokasi, pemeriksaan jenazah termasuk sidik jari untuk memastikan identitas dari pelaku bom tersebut.

"Data pelaku bom bunuh diri sedang kami identifikasi dan akan kami cross check dengan hasil pemeriksaan hasil sidik jari yang didapatkan sesudah TKP," ujarnya.

Kapolda menambahkan barang bukti yang bisa diamankan adalah sebuah motor warna biru yang digunakan oleh pelaku.

Pelat nomor motor tersebut adalah AD dan ada tulisan di kertas pada motor pelaku. 

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas