Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Ilmuwan Indonesia di Inggris Kembangkan Baterai dan Pesawat Listrik

Hibah tersebut akan memungkinkan pihaknya untuk mengatasi tantangan berkaitan dengan adopsi kendaraan listrik (EV) dan pesawat listrik

Ilmuwan Indonesia di Inggris Kembangkan Baterai dan Pesawat Listrik
University of Nothingham
Bagus Muljadi 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA- Ilmuwan diaspora di Inggris Bagus Muljadi bersama para ilmuwan lain yang tergabung dalam UK Indonesia Consortium for Interdisciplinary Sciences (UKICIS) akan mulai melakukan pengembangan baterai dan pesawat listrik.

Bagus mengatakan UKICIS mendapatkan hibah dana sebesar 200 ribu poundsterling atau setara Rp 3,7 miliar dari Pemerintah Inggris melalui Global Challenges Research Fund (GCRF) yang dipimpin oleh the University of Nottingham.

Hibah tersebut akan memungkinkan pihaknya untuk mengatasi tantangan berkaitan dengan adopsi kendaraan listrik (EV) dan pesawat listrik di Indonesia.

Hibah dari Pemerintah Inggris ini untuk membiayai proyek penelitian pertama dari UKICIS bekerja sama dengan UGM dan Universitas Indonesia dimulai awal 2021.

Bagus menerangkan Universitas Nottingham ingin membantu membangkitkan industri kendaraan dan pesawat listrik Indonesia lewat riset kolaborasi UKICIS antara institusi riset terbaik di Inggris dengan Indonesia upaya membangun hubungan bilateral yang lebih erat antar kedua negara.

Baca juga: Cerita Ilmuwan Indonesia Jelang Penggunaan Vaksin Covid-19 Pfizer di Inggris

Mengenai rencana itu, kata dia, sudah disampaikan langsung kepada Menteri BUMN Erick Thohir dan Menteri Luar Negeri Retno Marsudi. Berikut petikan wawancara bersama Bagus Muljadi:

Apa saja yang disampaikan saat para ilmuwan bertemu Menteri BUMN dan Menteri Luar Negeri?

Kami sampaikan kepada Menteri BUMN bahwa industri pesawat listrik bisa menjadi andalan Indonesia kedepan mengingat potensi Indonesia yang amat besar dibidang ini. Menteri BUMN setuju dengan ini dan antusias untuk membantu meng-hilirisasi teknologi dibidang terkait lewat Kerjasama dengan perusahaan-perusahaan nasional yang berada dibawah BUMN. 

Bersama Pak KUAI, KBRI, kami juga mengkolasi, dan sampaikan riset riset vaksin di universitas-universitas di UK yang dapat dimanfaatkan di Indonesia.

Kami juga sampaikan bahwa para saintis Indonesia di UK salah satunya lewat UK-Indonesia Consortium for Interdisciplinary Sciences sudah mulai menjembatani kegiatan riset antar institusi-institusi di Indonesia dan di UK.  Kedepan kami berharap pemerintah Indonesia dapat menjadikan diaspora saintifik menjadi begian integral dalam misi diplomatic Indonesia.

Baca juga: Ahli: Pembunuhan Ilmuwan Nuklir Iran Tak Akan Gagalkan Program Nuklir

Halaman
1234
Ikuti kami di
Editor: Hendra Gunawan
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas