Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun Seleb
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Cucu Adam Malik Ini Dibully Semasa Sekolah: Cuma Tamat SMA, Pernah Dilempari Botol

"Bahkan waktu aku SMA tuh sempat dilempar botol dari lantai dua sekolah, terus dikatain juga 'woo gendut... Item...' Gitu," ucapnya.

Cucu Adam Malik Ini Dibully Semasa Sekolah: Cuma Tamat SMA, Pernah Dilempari Botol
Warta Kota/Arie Puji Waluyo
Shyalimar Malik. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Aksi bullying  rupanya pernah diterima cucu mantan Wakil Presiden Indonesia, Adam Malik yakni Shyalimar Malik (25) mengaku pernah mendapatkan bully yang cukup parah ketika masih duduk dibangku sekolah.

Wanita yang akrab disapa Cima itu menjelaskan ketika dirinya duduk dibangku Sekolah Menengah Pertama (SMP) dan Sekolah Menengah Atas (SMA), mendapatkan perilaku yang tidak menyenangkan tersebut.

"Iyah sebenarnya dulu tuh aku waktu sekolah dari di bully sama teman-teman, karena aku gendut dan item. Aku terus-terus di bully seperti itu sampai aku trauma," kata Shyalimar Malik dilansir Warta Kota.

Bintang film 'Gunung Kawi' itu menambahkan, bully yang diterimanya selama enam tahun berturut-turut itu membuatnya takut melanjutkan sekolah.

"Bahkan waktu aku SMA tuh sempat dilempar botol dari lantai dua sekolah, terus dikatain juga 'woo gendut... Item...' Gitu," ucapnya.

"Setelah itu aku sampai gak masuk sekolah karena memang trauma banget. Aku trauma aja kalau masuk sekolah tuh aku di-bullly lagi," sambungnya.

Kendati demikian, janda satu anak ini sangat bersyukur bisa menyelesaikan pendidikannya di bangku SMA dan mendapatkan nilai yang cukup tinggi.

"Alhamdulillah aku bersyukur banget bisa lulus sma waktu itu. Tapi aku gak nerusin pendidikan lagi. Cuman sampai SMA," ungkapnya.

Lanjut Cima, ia tidak mau melanjutkan pendidikan ke bangku perkuliahan dikarenakan ia pasti mendapatkan bully yang lebih parah lagi, dari senior-seniornya nanti.

"Karena kan kalau di kuliah tuh pasti bully nya lebih parah kan. Itu yang aku takutin banget. Jadi ya udah pendidikan selesai di SMA aja," ujar Shyalimar Malik.

WARTAKOTALIVE.COM/ARIE PUJI WALUYO‬‬

Ikuti kami di
Editor: Hasiolan Eko P Gultom
Sumber: Warta Kota
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas