Tribun Seleb

Kabar Artis

Sudah 2 Kali Ibu Mertua Adly Fairuz Jadi Korban Mafia Tanah, Alami Kerugian hingga Rp 100 Miliar

Ibu Mertua Adly Fairuz, Yulia Irawati jadi korban mafia tanah. Diketahui Yulia sudah mengalami hal sama pada 2013 lalu, kerugian capai Rp 100 miliar.

Penulis: Dicha Devega Putri Arwanda
Editor: Salma Fenty
zoom-in Sudah 2 Kali Ibu Mertua Adly Fairuz Jadi Korban Mafia Tanah, Alami Kerugian hingga Rp 100 Miliar
YouTube SCTV
Ibu Mertua Adly Fairuz, Yulia Irawati (kiri) sudah dua kali menjadi korban mafi tanah. Kerugian yang dialami Yulia hingga Rp 100 miliar. 

TRIBUNNEWS.COM - Ibu mertua dari Adly Fairuz, Yulia Irawati sudah dua kali ini menjadi korban mafia tanah.

Sebelumnya ibu mertua Adly Fairuz pernah tertipu pada 2013 lalu, kini ia harus mengalami masalah yang sama.

Diperkirakan kerugian yang dialami oleh ibu mertua Adly Fairuz sekitar Rp 100 miliar.

Kerugian sebanyak Rp 100 miliar terdiri dari enam bidang tanah di kawasan Jakarta Selatan, Jakarta Timur dan Bekasi.

Dikutip dari kanal YouTube SCTV, ibu mertua Adly Fairuz membeberkan kejadian dirinya menjadi korban mafia tanah.

"Sebelumnya saya ini sudah mengalami dan lagi mengalami yang di mana sertifikat saya tiba-tiba sudah beralih ke nama orang lain yang tanpa saya ketahui," ungkap Yulia, Selasa (31/8/2022).

Baca juga: Bastian Steel Hingga Adly Fairuz Siap Temani Pecinta Serial Indonesia Untuk Tetap Di Rumah Saja

Tak hanya sekali menjadi korban mafia tanah, Yulia sudah pernah mengalami sebelumnya pada 2013 silam.

"Sebetulnya kejadian ini saya pernah ngalamin di tahun 2013, hingga saat ini masih belum ada yang terselesaikan," ujar Yulia.

Tidak menunggu lama, Yulia bergegas untuk mengurus masalahnya dengan ditemani keluarga, yakni seseorang (tante) yang ahli dalam bidangnya.

Ibu Mertua Adly Fairuz ditipu oleh mafia tanah, kerugian mencapai Rp 100 miliar.
Ibu Mertua Adly Fairuz ditipu oleh mafia tanah, kerugian mencapai Rp 100 miliar. (YouTube SCTV)

Baca juga: Mediasi Gagal, Perseteruan Adly Fairuz dengan Ibunda Angbeen Rishi Terus Berlanjut

"Saya ini kan awam ya, saya bukan lawyer, secara hukum tidak paham, saya pikir saya harus diskusi, saya punya tante yang ahli di bidangnya," ucap Yulia.

"Saya akan mencari keadilan dan kebenaran, harus selesai kan masalah ini," imbuhnya.

Upaya hukum ternyata sudah dilakukan oleh Yulia sejak 2019 lalu.

Namun, kurangnya bukti dari Yulia laporan tersebut tidak bisa dilanjutkan hingga saat ini.

Yulia tidak menyerah begitu saja setelah dua tahun berjuang, ia dan kuasa hukumnya, Nirmawati Solomo siap kembali untuk memperjuangkan tanh miliknya.

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas