Tribun Sport

Thomas dan Uber Cup

Ungkapan Perasaan Jonatan Christie Jadi Penentu Keberhasilan Indonesia Juara Piala Thomas 2021

Jonatan Christie mengungkapna perasaannya seusai menjadi penentu kemenangan Indonesia atas China di final Piala Thomas 2021.

Penulis: Drajat Sugiri
Editor: Dwi Setiawan
Ungkapan Perasaan Jonatan Christie Jadi Penentu Keberhasilan Indonesia Juara Piala Thomas 2021
Claus Fisker / Ritzau Scanpix / AFP
Jonatan Christie (kanan) merayakan kemenangan bersama timnya setelah mengalahkan China di pertandingan Final Piala Thomas 2021, di Aarhus, Denmark, pada 17 Oktober 2021. 

TRIBUNNEWS.COM - Jonatan Christie menjadi penentu keberhasilan Indonesia meraih gelar Juara Piala Thomas 2021, Minggu (17/10/2021).

Indonesia menang mutlak di Final Piala Thomas 2021 usai mengandaskan perlawanan China lewat skor 3-0 di Denmark.

Tim Merah Putih terlebih dahulu mengamankan dua kemenangan melalui Anthony Sinisuka Ginting dan Fajar Alfian/M Rian Ardianto.

Beban berat berada di pundak Jojo (panggilan Jonatan Christie) yang turun di pertandingan ketiga.

Baca juga: Sorotan Indonesia Juara Piala Thomas 2021 - Buah Kesabaran Hendra Setiawan Berakhir Happy Ending

Baca juga: Alasan Bukan Merah Putih yang Berkibar Tapi Logo PBSI Ketika Indonesia Angkat Trofi Piala Thomas

Para atlet bulutangkis Indonesia merayakan kemenangannya setelah menjuarai turnamen beregu putra Piala Thomas di Aarhus, Denmark, pada 17 Oktober 2021.
Para atlet bulutangkis Indonesia merayakan kemenangannya setelah menjuarai turnamen beregu putra Piala Thomas di Aarhus, Denmark, pada 17 Oktober 2021. (Claus Fisker / Ritzau Scanpix / AFP)

Tugas tak mudah disandang Jojo, mengingat jika ia menelan kekalahan maka China masih memiliki asa untuk membalikkan kedudukan.

Namun Jojo berhasil memutus asa pamungkas wakil China dengan mengandaskan perlawanan Li Shifeng lewat drama tiga gim, 21-14,18-21, dan 21-14.

Pasca-laga, Jojo memberikan komentar bagaimana perasaannya berhasil menyelesaikan tugas yang ia emban sebagai penentu kemenangan skuat Merah Putih.

"Terima kasih Tuhan, tanpa dia saya bukan apa-apa. Saya juga ingin berterima kasih kepada fans Indonesia, di rumah dan di stadion ini. Saya bangga menjadi orang Indonesia," terang Jonatan Christie, seperti yang dikutip dari twitter Badmintontalk.

Lebih lanjut, pebulutangkis rangking tujuh dunia ini menyebut bahwa menjadi juara Piala Thomas merupakan capaian prestis bagi dirinya.

Ia juga menyebut bantuan yang diberikan oleh Ginting dan Fajar/Rian untuk menambah dirinya semakin percaya diri ketika menghadapi tunggal putra China.

Jonatan Christie dari Indonesia memukul ke Loh Kean Yew Singapura dalam pertandingan penyisihan grup bulu tangkis tunggal putra selama Olimpiade Tokyo 2020 di Musashino Forest Sports Plaza di Tokyo pada 28 Juli 2021.
Jonatan Christie dari Indonesia memukul ke Loh Kean Yew Singapura dalam pertandingan penyisihan grup bulu tangkis tunggal putra selama Olimpiade Tokyo 2020 di Musashino Forest Sports Plaza di Tokyo pada 28 Juli 2021. (Alexander NEMENOV / AFP)
Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas